2020 itu memang berat, tapi selamat datang 2021

by - January 08, 2021

Postingan pertama ditahun 2021..

2020 akhirnya terlewati, satu tahun yang rasanya cukup berat dan bisa dibilang 365 hari nya terlewati begitu saja, tanpa ada kejadian ataupun pengalaman yang cukup menarik diceritakan seperti tahun-tahun sebelumnya.

 


 

Alhamdulillah walau susah banget dan beratt banget, semua bisa dilewati dan masih bisa survive ngelewatin 365 hari yang tidak biasa.

Siapa sangka ditahun 2020, bisa kejadian juga kerja dari rumah, sekolah dari rumah, segala dilakukan dirumah termasuk ketika bulan Ramadhan tidak ada nya kegiatan beribadah lalu lanjut hari raya yang dinikmati dengan silaturahmi secara virtual, klopun mau ketemuan itu pun dalam circle yang kecil.. semuanya begitu berbeda dan tidak pernah terbayangkan sebelumnya dan dengan kuasa Allah semuanya bisa terjadi ditahun itu saat pandemi berlangsung.

pernah suatu sore ketika macet-macetan dijalan, suami bilang rasanya pengen banget kerja dari rumah.. soalnya asli lelah menghadapi perjalanan macet kita ke kantor..apalagi ditambah pembangunan flyover lenteng agung dan pasar minggu yang efeknya luar biasa.. kala itu saya berpikir ngga akan mungkin bisa.. tapi mugkin karena omongan bisa menjadi doa.. akhirnya tgl 16 maret 2020 semua terjadi.. kita diwajibkan kerja dari rumah.. awalnya ribet persiapan untuk WFH (Working From Home) khususnya di divisi saya di kantor yaitu divisi IT, dimana kita harus menyediakan VPN untuk banyak karyawan namun alhamdulillah semua bisa kejadian.. sekitar 3 bulan kita berdua (aku dan suami) ngerasain kerja dari rumah yang mana ada plus minus nya.

Gimana rasanya kerja dari rumah?

klo saya pribadi sih suka ya.. karena banyak waktu yg bisa dimanfaatkan, dimana biasanya waktu itu terbuang percuma karena macet nya jakarta..baik pagi ataupun sore saya jadi ada waktu untuk sepedahan.. bisa juga untuk belajar atau eksperimen bikin cemilan untuk anak-anak.

 

efek pandemi jadi semakin rajin gowes.. lumayan setahun hampir 1000km

 

bangun juga agak santai ngga terlalu grabak grubuk diuber waktu untuk mempersiapkan bekal anak sekolah..trus bisa banyak waktu buat anak.

minus nya kadang WFH ngga ngenal waktu bisa nyolek kapan aja alias 24 jam dan kitapun terkadang ngga bisa ada alasan untuk nyuekin. trus kelamaan WFH kadang bikin kangen juga sih.. kangen maksi bareng temen kantor, kangen becanda bareng temen temen kantor.. ya walau pada akhirnya kita bekerja lagi di kantor tapiiii karena digilir, jadi klopun kerja ngga bisa ketemu temen satu team, seringnya sendirian atau berduaan.

ya walau begitu tetap di syukuri setidaknya menurut saya dalam seminggu WFH 3 kali dan WFO 2 kali itu cukup pas porsinya

trus sekolah dari rumah

Awalnya ngga kepikiran bisa kah sekolah dari rumah? apalagi tania anak saya yang tahun ini baru masuk SMP, dimana sekolah baru dan temen baru.. nyatanya tetep bisa  survive sampai akhirnya dapat rapot semester saatu, begitu juga buat tiara yang naik kelas dua SD dan walas nya pun berganti namun semua bisa dilewati.


 

alhamdulillah, walau lulusan SD masa pandemi ngga ada perpisahan trus ngga ada ritual lainnya, tapi tania berhasil mendapatkan sekolah SMP negeri dan deket dari rumah.

Yang terberat, anggota keluarga kena Covid

ini yang paling berat di 2020, covid is real dan saya sudah pernah cerita sebelumnya disini.

dan menutup tahun ini, kakak saya sekeluarga akhirnya kena juga sama musuh tak terlihat ini, mereka bertiga termasuk rafif anaknya yang baru berusia 10 tahun kena juga.

terpaksa begini ketemuannya karena udah kangen banget 

 

Sampai saya menulis ini pun mereka belum selesai menghadapi virus ini.

klo ditanya gimana kangennya kumpul keluarga lengkap.. asli kangeen bangeeeet.. dari juli udah ngga kumpul2.. pengen jalan jalan bareng, pengen staycation duuhh pokoknya banyak pengennya.. tapi kudu ditahan dan sabar

Gimana Kabar Anak-anak selama dirumah aja?

dibilang bosen ya bosen, tapi alhamdulillaah mereka semua pengertian dan lebih memilih diam dirumah daripada kena covid.. mereka udah tau rasanya ngga enak isolasi mandiri dan rapid test.

Makanya udah ngga ada tuh mereka kepengenan ke mall.. cuma terkadang mereka kangen staycation dengan berenang nya, akhirnya buat hiburan di rumah beli kolam renang karet.. it's work bikin mereka menghitam dan belang kulitnya, tapi mereka hepi bangeet.. menanti weekend buat main air.


 

sehari-hari mereka sekolah dan selesai sekolah hiburannya cuma nonton tv ataupun main game di playstation or tablet.. kadang mereka kita ajak gerak juga ikutan ke UI buat sekedar jalan ataupun main sepeda..itupun milih waktu yg pas.. yang sepi dan begitu ramai langsung pulang.

Melewati pergantian tahun gimana?

kami sekeluarga pagi-pagi cuma makan siang di the breeze, lalu mampir ke aeon untuk beli sushi dan ini pertama kalinya selama pandemi anak-anak main ke toko mainan.. hepi mereka karena udah lama ngga kesitu.

malam pergantian tahun dirumah aja ditemenin sushi sama burger
 

 Malemnya kita cuma kumpul dirumah dan kali ini saya jemput ade dan mama saya untuk nginep dirumah.. alhamdulillah masih bisa kumpul walau masih terasa kurang lengkap karena ngga ada keluarganya kakak

2020 ngajarin bagaimana lebih sabar, lebih ikhlas, lebih kuat dan lebih bersyukur menghadapi semuanya.. mensyukuri bangeet hal-hal kecil yang terjadi.

satu lagi.. 2020 meracuni saya soal dunia perkorea an dari mulai drama sampai kpopers dan sekarang jadi army jalur karma deh..uppss

harapannya di 2021 semua bisa lebih ringan, lebih bahagia, lebih banyak bersyukur dan bisa menjadi manusia lebih baik lagi.


You May Also Like

0 komentar