Covid Is Real, buat yang ngga percaya jangan sampai kena ya....

by - November 17, 2020

 

Yes bener banget akhirnya si musuh ghaib ini tiba-tiba nongol di keluarga saya sampai akhirnya virus ini masih muter-muter ajah di inner circle terdekat saya dan saya rasa harus banget saya certain disini untuk dokumentasi ajah.

 

pic from https://covid19.kemkes.go.id

 

 

14 September 2020

Akhirnya wa dari adik saya bikin geger satu keluarga, semua dibikin shock dengan hasil PCR nya ade saya yang terkonfirmasi POSITIF virus COVID 19.

Awalnya sekitar 1 september, tika adik saya ngeluh badan nya ngga enak dan dipikirnya karena kecapean kebanyakan lembur.. yup memang di kantornya dia kerja masih bagai kuda.. jarang WFH tidak seperti kakak-kakaknya yang dari maret sudah WFH terus, malah kakak saya belum pernah ke kantor sama sekali hingga November ini, karena memang dia kan punya penyakit comorbid yang bisa berbahaya jika harus keluar rumah.. jadi selama ini dia hanya keluar rumah untuk HD (cuci darah) saja.

Singkat cerita tanggal 7 September si tika ke dokter karena badannya udah makin ambruk, demam plus mual yang di rasakan dia, kemudian didiagnosa dokter hanya typhus itupun sudah tes darah dan juga tes penciuman yang dia masih normal.

Setelah 4 hari, mual masih terasa sampai ke dokter untuk kedua kalinya dan diagnose nya masih ada masalah di pencernaan hingga akhirnya dikasih obat lambung, kondisinya memang sudah ngga enak makan dan hambar.. kita piker hambar karena mungkin udah kebanyakan minum obat.

Akhirnya 12 September, mama sama tika mengikuti rapid tes karena disarankan dari kantornya tika.. kenapa harus rapid? Karena dikantornya ada yang kena covid. Disini lah cluster kantor dimulai dan pada akhirnya belasan orang yang kena.

Hasil rapid tes, si mama non reaktif dan tika sudah diduga pasti reaktif karena sedang sakit, akhirnya tika lanjut tes PCR dan sehari kemudian hasilnya keluar dan positif.

Asli ya waktu itu semua shock dan kaget.. tapi alhamdulillah kita masih eling untuk mencoba tetap santai dan mengikuti aturan. Langsung lapor ke faskes terdekat dan lapor juga ke RT/ RW

Kondisi tika saat itu sudah sembuh dan bisa dibilang fit.. hanya tersisa batuk sedikit, akhirnya setelah konsultasi sama dokter puskesmas, kita lebih memilih isoman di rumah saja. Besoknya begitu mama akhirnya di PCR dan ternyata hasilnya negative, langsung mama kita ungsikan dan keluar dari rumah.

Mama akhirnya tinggal sementara di depok, itupun setelah saya sekeluarga rapid tes dan hasilnya non reaktif. Sempet stress juga saya saat itu karena sebelum tika positif, mama dan tika habis nginep disini saya tidur sebelahan sama dia, itu ditanggal 4-5 September.

Singkat cerita tika akhirnya isolasi mandiri di rumah selama 14 hari, selama itu pula dia merubah pola hidupnya jadi tiap hari teratur berjemur, makan buah-buahan, berbagai vitamin untuk meningkatkan imun dan juga memperbaiki pola istirahat dan tidurnya.

Selama isoman, tika banyak juga dapat bantuan kiriman makanan dan vitamin dari temen-temen dan saudara.. jadi walau tinggal sendiri dia masih nyaman soal supply makanan dan ngga terlalu ribet untuk urusan ini itu keluar rumah.

Alhamdulillah 14 hari setelah itu, dia PCR yang kedua dan sudah naik CT Value nya walau dibilang masih positif.. tapi setelah PCR ketiga sudah negative… sekali lagi kita sekeluarga bersyukur bangeet…

Sampai akhirnya mama pulang lagi ke rumah setelah rumah di disinfektan dan dibersihkan.

 

Oktober until Now

Setelah tika kelar, ternyata ada lagi cluster kantor yang bikin sodara terdekat kena covid. Om saya dari keluarga suami akhirnya terkonfirm positif karena kena dari bis jemputan kantornya.. ternyata cluster kantor itu menyeramkan dan bisa membawa virus ke rumah.

Bukan cuma om saya saja yang kena, akhirnya ngga lama setelah itu sekitar tgl 20 Oktober sepupu saya confirm lagi positif. Sepupu saya ini tinggalnya deket rumah mama, ibu nya dia adalah adiknya mama yang mana deket dan sering main ke rumah.. jadi waktu dia positif, mama langsung PCR lagi ini untuk yang ketiga kalinya.. karena waktu tika kena si mama PCR dua kali untuk tau hasilnya biar cepat bisa di tanggulangi.

Klo om saya gejalanya mirip banget sama tika, makanya begitu dia mulai sakit saya langsung menjauh dan menjaga jarak.. bukan apa-apa tapi demi kebaikan Bersama dimana saya dan keluarga baru selesai isoman juga.

Sepupu saya OTG yang bener-bener ngga ngerasa klo akan kena, dia memang tes PCR rutin di kantor nya karena kru TV kan.. akhirnya kedua sodara terdekat saya isoman di rumah masing-masing.

Ternyata kelar mereka isoman, covid masih betah aja muter-muter..

Istri om saya kali ini yang positif, bulek saya kali ini kena juga..duhhh jangan ditanya gimana perasaan saya waktu itu.. puyeeeng euy..

Alhamdulillah bulek saya juga OTG jadi menurut puskesmas cukup isoman 14 hari ajah

Setelah semua pcr dan negative kirain udah selesai ya.. kirain udah bisa say good bye sama virus ini.. ternyata belum dong…

Tiba-tiba hari selasa 10 november, si mama cerita klo ternyata kali ini tante saya kena… yup tante saya yang notabene ibunya sepupu saya kena dengan gejala yang lumayan, demam plus mual plus batuk dan cepet bener nular ke satu rumah nya.

Sabtu badannya ngga enak, minggu ke dokter dan Senin langsung PCR ternyata positif.. lalu senin pun orang satu rumah SEMUANYA sakit dan bergejala sama… suami dan kedua anaknya sakit persis seperti yang tante saya alami.. termasuk sepupu saya yang udah NEGATIVE sebelum nya.

Akhirnya sekeluarga PCR lagi termasuk mama dan adik saya.. karena sempat kontak langsung pas hari Sabtu dengan mereka..

Asli deg-degan nunggu hasil tes mama dan adik saya.. bukan apa-apa mereka abis nginep lagi di depok.. alhamdulillah nya mama dan tika hasilnya NEGATIVE… Ya Allah legaa beneerrrr

Trus saat ini keluarga tante saya semuanya terkonfirmasi POSITIVE dan mereka berempat isolasi di RS Darurat covid Wisma Atlet.. keadaan mereka sampai saya nulis ini masih bergejala ringan, hanya dua orang yang batuknya parah.

Mohon doanya supaya mereka semua cepet sembuh dan segera Kembali ke rumah.

FAKTA SUDAH PERNAH KENA BISA KENA LAGI

Faktanya memang begitu.. sudah terpampang nyata di depan mata saya.. sepupu saya yang tadinya OTG jadi kena bergejala dan lumayan drop.

 

Jadi buat yang udah pernah kena, jangan jumawa ya kalo nanti ngga bisa kena lagi.

Tetap jaga Kesehatan dan tetap ikuti protocol Kesehatan.

Buat teman-teman yang masih kurang percaya soal covid, please cukup deh rasa ngga percaya nya karena saya ngalamin dan tau banget gimana ngga enaknya kalo sudah kena covid.

Covid di Indonesia belum semua nya bisa dicover asuransi, saya sendiri untuk tes screening tidak ditanggung sama sekali sama kantor, jadi kemaren bolak balik rapid tes buat berlima itu lumayan juga biayanya.

Apalagi untuk  biaya PCR ya.. waktu tika sakit itu masih amat mahal karena sekali tes biayanya 1,6 jt di rs pelni, klo untuk saat ini alhamdulillah untuk biaya PCR udah ditetapkan pemerintah jadi 900ribu dan menurut saya tetap saja lumayan.

Belum untuk biaya lain-lainnya ya.. ada temen saya yang sampai butuh ambulance dan mengeluarkan kocek sekitar 3 jutaan.. duhh penyakit ini biaya nya ngga murah gaes..

Selain soal biaya, di isolasi mandiri itu pun rasanya ngga enak banget.. yang berasa OTG ajah ngga enak, gimana yang bergejala coba.. yang kudu berhari hari di rumah sakit.

Jadi sebisa mungkin pada aware lah ya.. jangan sampe baru nyesel dan percaya Ketika sudah kena. Kalau misalnya kenanya masih ringan itu masih alhamdulilah tapi klo sudah mengarah ke berat.. duh amit-amit jangan sampai deh..

Asli saya saat ini lebih memilih diam di rumah saja, sepedahan pun saya lebih sering berduaan sama suami yang mana kelar looping langsung pulang.. tidak kumpul-kumpul.

Memang bosen bukan main, apalagi anak-anak selama isolasi mereka ngga boleh keluar sama sekali.. protes ada sih pastinya tapi ya diedukasi ajah soal covid ini, alhamdulillah sampai aryo pun sekarang paham betapa mengerikannya virus ini.

Jadi ya saran saya.. kalo ngga mendesak lebih baik tetap dirumah aja.

 

pic from https://www.liputan6.com

 

Satu lagi yang paling penting tetap 3M nya

Memakai masker demi kebaikan diri sendiri dan orang

Mejaga Jarak minimal 1-2 m demi kenyamanan Bersama

Mencuci tangan demi kebersihan diri sendiri dan jauh dari virus

Saya selama ini suka baca berita tentang covid, tapi satu yang saya paling suka baca informasi dari Instagramnya Dokter Adam Prabata

 

So stay safe ya teman-teman..

Inget covid is real.. tetap jaga Kesehatan dan imunitas diri!

 

You May Also Like

0 komentar