Skip to main content

Pengalaman Naik MRT Jakarta


Pasti tahu dong klo saat ini ada yang lagi heits di Jakarta selain soal pemilu dan kampanye? Hampir semua berita dan update an di sosmed membahas soal ini, apalagi klo bukan soal MRT.

MRT atau Mass Rapid Transit yang merupakan alat transporatasi umum baru bagi warga Jakarta, jadi Indonesia sekarang ngga kalah sama negara – negara lainnya yang punya angkutan umum yang keceh.

Diresmikan oleh presiden Joko Widodo pada tanggal 24 Maret 2019, saat ini angkutan ini sudah dioperasikan secara normal untuk umum setelah sebelumnya selama dua minggu dalam masa trial.


Saya sendiri bangga banget dengan adanya MRT di Jakarta dan berharap ini akan benar-benar memudahkan para warga Jakarta.

Masih dalam ingatan saya waktu pembangunan MRT ini dimulai yaitu sekitar tahun 2015, dimana depan kantor ditutup yang bikin kita ngga bisa ke sebrang kantor untuk cari makan siang.. tapi yang paling kasian sih yang ngekos, jadi muternya jauh untuk sekedar ke kantor.

Belum lagi efek jalanan jadi hancur berantakan, trus macet parah diawal pembangunan sampai akhirnya banyak orang yang males banget melintas di sekitaran Jalan Fatmawati ini, ITC pun jadi sepi. 

Tapiiii semua itu terbayar ketika MRT udah jadi, heboh waktu pertama kali liat kereta nya melintas di depan kantor, sampai satu ruangan teriak.. hahahhahaha..makluum ya belum pernah lihat yang model begitu kan selama ini.

UJICOBA MRT


Waktu ada pengumuman untuk mendaftar ikutan ujicoba MRT, jujur awalnya aku ngga kepikiran mau nyoba, sampe ada temen yang ngajakin trus akhirnya kita nyobain deh tuh MRT.


Awal pertama kali nyoba excited banget, semangat jalan kaki ke stasiun haji nawi walau pas pulangnya baru berasa deh tuh klo ternyata lumayan juga jalan kaki dari stasiun haji nawi menuju kantor.





Suasana Stasiun Haji Nawi
 

Kesan pertama waktu lihat stasiunnya… wooow bagus ya.. rapih dan masih bersih.. semoga akan sellalu bersih.
Waktu itu kebetulan nyobain bareng-bareng temen dikantor dan kita langsung nyoba ke bunderan HI.
Rasanya gimana? Menurut aku sih sama ajah kaya naik comuterline nya KAI, hanya ini lebih stabil dan rada amazing pas berada di bawah tanahnya sih.



Melihat stasiun bawah tanahnya yang bagus seperti berasa di mall dengan fasilitas yang lengkap seperti toilet yang bersih, mushola, changing diaper room, escalator dan lift untuk memudahkan para pengguna prioritas.




Untuk kereta nya sendiri, menurut saya lebih besar dan luas CL dibanding MRT, bangkunya juga lebih nyaman CL karena ada busanya, tapi yang saya suka untuk antriannya di MRT ini lebih teratur dan ada garis pembatas yang jelas, sehingga ngga rusuh saling tabrak.


NAIK MRT DENGAN ANAK-ANAK

Weekend kemarin sepulang dari RS Gandaria kita makan di Blok M Plaza dan saya tahu klo stasiun MRT Blok M terintegrasi langsung dengan mall ini, jadi lebih nyaman klo bawa anak.


Awalnya suami ngga mau diajak naik MRT karena alasannya masih penuh, tapi ternyata pas kemarin melihat kondisi stasiun blok m rada sepi, dia setuju dan anak-anak pun memang ingin mencoba juga.

Akhirnya kita berlima langsung masuk menuju stasiun MRT setelah selesai makan di pizza Hut, Oia untuk pintu stasiunnya sendiri tepat berada di sebrang resto Pizza hut lantai 1 Blok m Plaza.



So far selama perjalanan semuanya lancar, hanya pas sampai di Bunderan HI suasana pintu keluarnya antri banget, saya yang saat itu menggendong aryo karena dia ngantuk dan jadi crank.. langsung memutuskan untuk balik lagi ke blok m.. ga sanggup bok ngantri sambil gendong anak..


Akhirnya tanya-tanya sama satpam soal gimana perhitungan tarifnya karena nanti kita akan balik ke blok m lagi, soalnya baru sekali tap dan masa akan nge tap di stasiun yang sama.

Setelah dapat penjelasan dari satpam, akhirnya kita memutuskan untuk nge tap keluar di stasiun benhil yang sepi dan kemudian masuk lagi untuk kembali menuju blok m.



Saran dari saya  buat yang mau coba naik MRT

  • Pilih Stasiun yang lahan parkirnya luas, klo saya kmrn di blok m plasa dan ternyata ngga terlalu ribet masuk stasiun nya karena integrase dengan mall, jadi ngga terlalu banyak naik tangga. 
  • Datang lebih pagi klo untuk ke stasiun Blok M karena parkirannya makin sore makin penuh, saya kemarin datang jam 12an masih dapat parkir dan space pun masih ada.
  • Bawa Kartu berbayar elektronik untuk masing-masing orang, karena di loket karcis maupun refund antrian cukup panjang, klo udah bawa kartu mah kita tinggal santai ajah nyelonong dan berpindah-pindah stasiun. 
  • Saran terakhir dari saya, klo mau nyaman memang lebih baik jangan memilih naik di stasiun ujungnya seperti lebak bulus dan bundaran HI, karena memang di stasiun ujung itu lebih padat orangnya.

Nah segitu ajah saran dan cerita dari saya soal MRT ini, semoga angkutan massal ini tetap terawatt dan terjaga kebersihannya terus..

Untuk yang mau nonton vlog lengkapnya ketika saya sama anak-anak mencoba naik MRT bisa langsung mampir ke Youtube Channel kita “Pardiyantos Kids”



Kamu sudah coba MRT juga? Yuuu saya tunggu ceritanya di kolom komentar..


Comments

Popular posts from this blog

REVIEW - Breastpump SPECTRA Q

REVIEW United Trifold