Skip to main content

Papa, doa ku selalu untuk mu..





16 Oktober 2018..
Akhirnya hari yang paling saya takutin datang juga..
Hari dimana saya kehilangan seseorang lelaki yang paling saya cintai..
Dia adalah cinta sejati saya, cinta saya untuknya tidak akan pernah hilang..
Akhirnya telp dari mama pagi itu, memberikan kabar yang paling menyayat hati..

 
Setiap ngeliat foto ini masih berasa mimpi...


07.10 WIB pagi itu..
Disaat tidak ada perasaan apa-apa..
Disaat rasa optimis justru timbul, hingga saat itu yang terpikirkan bagaimana nanti strategi saya ketika harus ijin keluar kantor untuk menemani jadwal hemodialisa nya..
Semua memang sudah kehendak Allah SWT.
Ketika Takdir dari NYA sudah tidak bisa di elakkan lagi oleh manusia..
Tepat 39 Hari perawatannya, akhirnya papa saya tercinta di panggil Meng hadap NYA..


Ya Allah…
Saat itu dibilang siap.. ya saya jujur belum siap sama sekali..
Tapi memang pernah terpikir oleh saya, untuk bisa mengikhlaskannya..
Karena penyakit dan kondisi papa yang sudah amat sangat berat..
Apalagi Ketika dokter berkata kondisi papa sudah sulit disembuhkan..
Ketika saya sudah tidak tega melihat rasa sakit yang papa rasakan..
Tapi apa hati ini sudah siap?
Sering bertanya sendiri di hati soal itu..
Melihat suami ataupun orang lain kehilangan orang tua mereka..
Seperti nya mereka pada akhirnya siap ngga siap namun bisa kuat menghadapinya..


Assalamualaikum kakung..

Tapi…
Setelah hari itu datang dan terlewati..
Bahkan sudah 40 hari terlewati.. rasa yang hanya bisa dirasakan itu..
Masih amat bikin sesak di dada..
Ketika teringat akan semua kenangan sama papa/ kakung…
Ketika kangen melanda hanya sekedar ingin denger suara ataupun menyentuh..
Semua nya tidak bisa dilakukan lagi…
Hanya bisa membacakan Al Fatihah untuk papa tersayang..

Bukan hanya saya yang merasa kehilangan..
Cucu-cucu kesayangan pun mulai merasakan kangen akan hadirnya kakung mereka..

Gimana ngga kangen.. sudah sebulan lebih mereka ngga bisa melihat kakungnya, hanya hari itu di minggu pagi, 14 oktober 2018 saya ingat betul tanggalnya.. karena itu ternyata pertemuan terakhir mereka dengan kakung kesayangannya..

Waktu itu papa sedang melakukan HD (cuci darah) dan kebetulan ruangan cuci darahnya itu memperbolehkan anak kecil masuk, akhirnya semua cucunya masuk untuk melihat kakung nya,  mencium dan juga membacakan alfatihah dengan harapan semoga kakung cepet sembuh. 



Banyak cerita,  banyak pengalaman,  banyak hikmah yang bisa saya dan keluarga ambil ketika merawat papa selama 39 hari di dua rumah sakit..  Kenangan saat itu ngga akan pernah hilang dari memori kami... Itu seperti ujian terberat rasanya buat saya. 

Sempat saya mengeluh...bingung membagi waktu antara pekerjaan,  urusan rumah tangga dan juga keinginan ikut serta merawat papa..  Rasanya saat itu tenaga dan pikiran kami juga amat sangat terkuras..  Alhamdulillah kami semua bisa melewati semuanya.. Allah selalu datang memberikan bantuan di kala kami membutuhkan. 

Saya akan ceritakan detail soal gimana waktu perawatan papa si postingan selanjutnya..  Untuk dokumentasi dan catatan saya.
.
Sekarang udah lebih dari 40hari.. Kami sekeluarga sudah ikhlas melepas papa menuju jannah..  Mungkin memang kami butuh proses untuk menjadi terbiasa akan hal ini. 



Mama yang paling berat nampaknya,  karena memang kemana mana mereka selalu berdua,  sekarang mama sendirian di rumah,  wajar klo ketika siang dia masih kangen dan sering menangis..tugas kami sebagai anak anak nya hanya bisa berusaha untuk menghiburnya... Tugas ade saya yang sekarang menjaga mama setiap harinya karena hanya dia yg masih tinggal di rumah tanjung duren. 

Pediihh rasanya ketika ke rumah tandur,  dimana saya biasa melihat papa mondar mandir,  duduk melihat cucu nya bermain,  lalu biasa kami di jamu makanan klo datang ke sana..  Aaahh papa..  Ike rindu semuanya...

Semoga papa tenang di alam sana,  papa di lapangkan kuburnya serta husnul khotimah..  

Semoga papa diterima semua amal ibadahnya dan diberikan tempat terindah di sisi Allah SWT

Alfatihah...


Comments

Popular posts from this blog

REVIEW - Breastpump SPECTRA Q

REVIEW United Trifold