Skip to main content

Review Kawasaki W175 SE, bukan hanya Test Drive tapi sudah dipinang..


Tulisan ini merupakan hasil featuring saya dengan suami saya.. kenapa saya harus sampai kolaborasi sama suami? simple ajah karena dia yang paling mengerti soal otomotif dan detailnya.. jadi saya todong dia untuk jadi penulis disini.. biar makin sip ulasannya!

Jadi kan menurut penelusuran saya ternyata postingan saya tentang review sepeda lipet, ternyata  sangat membantu.. Alhamdulillaaah saya banyak dapet feedback positif dari orang-orang mengenai tulisan saya itu.. karena ya mungkin memang belum ada tulisan yang mereview si sepeda itu.

teruuuus saya kepikiran dong sama tunggangan nya misua yang masih agak jarang reviewnya, kali aja klo di ceritain jadi postingan blogspot bisa ngebantu orang lagi.. lumayaan jadi bermanfaat untuk nambah pahala dan juga page view blog saya :D

sooo... ini lah masterpiece tulisan dari bintang tamu saya ini.. dimana dia yang ngga biasa nulis, akhirnya mau nulis juga setelah pakai jurus rayuan maut.. hihihihi...


Review W 175 setelah benar-benar di pinang :D



 
Kali ini saya mau mereview tentang motor Kawasaki W175, untuk varian ada 2 jenis, standard dan special edition atau dengan sebutan SE.

Perbedaan Standard dan SE sendiri yaitu standar hanya warna putih, sedangkan se warna hitam, hijau doff dan silver. Perbedaan lainnya untuk yang se , dilengkapi dengan tank pad, pelek hitam, aksen polish pada sirip blok mesin, aksen chrome pada headlamp dan speedometer, juga jok dengan motif jahitan garis-garis (untuk yang silver jok berwarna coklat muda)

kenapa saya memilih W175? 

Memang dari dulu ingin punya motor custom karena memang ngga suka sesuatu yang standard aja alias biasa dan datar aja gituh.. tapi saya sukanya yang unik, karena buat saya motor custom ya mencerminkan ownernya walaupun custom itu nggak harus ekstrim dan mahal , minimal bisa menuangkan selera dan imajinasi , dan standaran aja walau mahal kayaknya nothing special aja kaya pasaran gitu. Makanya saya lebih suka/ respect aja liat kendaraan walaupun ngga baru tapi unik dan terawatt dibandingkan kendaraan mahal tapi standard… biasaaa! 

Sampai saat ini pun ni motor kalau dijalan masih bisa mengalihkan perhatian ataupun jd bahan pertanyaan orang-orang dijalan,  biarin deh yang ngendarain  ngga diperhatiin, yang penting masih ada yang diperhatiin (motornya)

pernah berpikiran untuk membangun motor custom nyari motor second buat bahan. Tapi inget tujuan utama buat gantiin motor skywave yg sudah berumur. Masa gantinya motor second juga, berumur juga dong namanya :)

Belum lagi biaya customnya, apalagi untuk ukuran motor second brarti ada tambahan biaya perbaikan dan perawatan ekstra lainnya, apalagi untuk digunakan sebagai kendaraan sehari-hari. 



Eh ndilalah Kawasaki ngeluarin W series yg cc nya kecil yaitu W175 yang memang ini motor kaya kanvas putih yang siap dicustom dan kalaupun di custom motor ini juga udah setengah mateng, cocok nih buat sehari-hari, irit, gampang nyelap nyelip, baru lagi..(masih bebas biaya perawatan) dan harganya menurut saya masih worthed lah di range 29-31jt. Ingat, untuk yang nyari fitur dengan harga segini dan masih bilang kemahalan, berarti passion anda bukan disini, karena memang fitur ada harganya tetapi passion is priceless.

Tanpa pikir panjang.. eh tapi mikir juga deh…lah wong model keluaran pertama, gambling juga sih, karena di segmen ini waktu itu belum ada pilihan lain yo weis langsung tebus W175 se yg silver indent gapake lama 3 hari sudah dikirim kerumah

First impression riding pake w175 ini, posisi duduk nyaman tegak enak buat nyelap nyelip, gak pegel lah buat riding lama apalagi bobot motornya terasa juga gak terlalu berat,  untuk jok yg gak begitu panjang otomatis untuk pembonceng dipaksa utk rapat biar makin romantis kaya dilan n milea eciee… 


Kekurangannya dipakai riding yaitu busa jok yang tergolong keras ditambah shock belakang yg lumayan keras juga bikin boncenger lompat-lompat dibelakang, nah ini bisa jadi alasan upgrade nantinya hehehe

Tarikan mesin tarikan bawahnya cukup responsive, cocok nih buat stop n go dikemacetan Jakarta, tapi tarikan atas kira2 diatas 5000 RPM naiknya agak lama, jadi ya ni motor paling top speednya cuma 100 km/h lebih dari itu juga udh berat naiknya, krn cuma 5 percepatan, rpm pakai kira2 karena di W175 memang tidak ada takometernya. 

Yup minus takometer dan indicator bensin, ini nih yg repot, butuh penyesuaian kira2 kapan harus isi bensin lagi, terus gimana kalau lupa isi bensin dan tiba-tiba bensin habis? Ya ngga usah panik, tinggal puter keran bensin ke posisi RES yg berarti menggunakan bensin cadangan di tangki, itu pun tenang aja sisanya juga masih bisa jln jauh buat cari pomp terdekat menurut itungan  saya sih masih bisa lah nyari pom sami 100km an walaupun saya belom pernah nyobain sih hehe… nanti kalau sudah isi bensinnya lagi jangan lupa kembalikan posisi kran ke normal lagi, kalau nggak nanti kalau kehabisan bensin tapi kran diposisi RES berarti bener2 habis itu bensin.  Jadi saya biasanya habis isi fulltank reset trip meter nanti balik lagi ke pomp kalau sdh 200 km ngisi lagi 6-7 lt an

Nah untuk kekurangan lainnya, motor ini ngga dilengkapin sama  kick starternya, ini yang lumayan bikin kuciwa, kayanya kurang greget aja motor laki,klasik gak pake kick starter, gak ada sensasinya nyelah ngidupin motor, kaya ada sesuatu yg ilang gitu, kaya aku tanpamu gitu eaa… 

Kalau masalah masih pakai karburator sih acceptable malah terasa klasiknya dan makin mudah perawatan dan setting-setting, nah untuk masalah menghidupkan mesin kalau masih pagi W175 agak susah distater, walau sambil narik cuk, ini dirasakan juga oleh owner W175 lainnya, obatnya Cuma naikin ukuran spuyer pilot jet jadi 35 dan main jet jadi 110, langsung tokcer dan memang terbukti juga di W175 saya, problem solved... untuk perubahan main jet dan pilot jet tidak terlalu signifikan mempengaruhi konsumsi bahan bakar kok

Untuk kekurangan lainnya sih hanya di tampilan sih masalah selera mana yang mau dicustom sesuai imajinasi, untuk perubahan di W175 saya masih minor aja gak ekstreem soalnya masih buat boncengin nyonyah jadi masih pakai spakbor belakang aslinya biar gak nyiprat.

Berikut perubahan minor pada Kawasaki W175 saya:


  1. Ban swallow classic ukuran 400 belakang dan 350 depan ukuran 350 maksimal utk ban depan, kalau masih pakai spakbor standar ukuran segitu udah mepet banget, mengganti ban ukuran lebih besar lumayan menunjang tampilan motor jadi lebih kekar dan besar menurut saya. 
  2. Shockbreaker belakang  pakai  merek YSS DTG Hybrid Chrome 34mm yang menurut saya lumayan menambah kenyamanan krn lebih empuk dari standarnya 
  3. Kaca spion ganti yg agak pendekan warna chrome bulat merek Ride it. 
  4. Spakbor depan custom agar ban depan bisa diisi dengan ban ukuran lebih lebar lagi 
  5. Lampu sein pakai yang model bulat chrome model Yamaha DT juga biar lebih klasic. 
  6. Behel dengan rak belakang , lumayan bikin tampilan motor jadi agak panjang  gak bogel (kembali keselera masing2). 
  7. Standar tengah handmade. 
  8. Handgrip coklat biar senada jok. 
  9. Raiser stang variasi agar posisi stang lebih tinggi utk kenyaman mengemudi 
  10. Potong dudukan tempat plat nomor depan yg letaknya di atas headlamp yg agak ganggu posisinya kaya motor lagi dikompres  dan dipindah dibawah headlamp. 
  11. Voltmeter indicator tegangan accu di atas switch starter mengingat ini motor gak ada kick starternya jadi harus bisa pantau tegangan accu. 
  12. Gear belakang naik 2 mata mengimbangi penggantian ban yg ukuran lebih besar. 
  13. Main jet dan pilot jet dgn ukuran lebih besar (ukuran PJ 35 dan MJ 110) 
  14. Knalpot full system model terompet biar tau ada motor keren lewat J





Berikut kekurangan dan kelebihan W175 menurut saya

Cons:
  • Tidak ada kick starter 
  • Tidak ada indicator bensin 
  • Jok dan shock belakang keras 
  • Tidak ada standar tengah 
  • Posisi stang terlalu rendah
Pro:
  • Customable 
  • Mudah perawatan 
  • Akselerasi enteng 
  • Eye catching/unik 
  • Menambah kegantengan (ini yg penting, priceless!)

Overall nggak nyesel meminang W175 ini, enak dipakenya, konsumsi bbm irit buat sehari-hari, menambah kegantengan  berasa ekslusif  karena rata-rata walau sama-sama W175 pasti nggak ada yg sama/standar, jadi tetep special dihati penggunanya masing-masing.


Comments

Popular posts from this blog

REVIEW - Breastpump SPECTRA Q

REVIEW United Trifold