Review Kawasaki W175 SE, bukan hanya Test Drive tapi sudah dipinang..


Tulisan ini merupakan hasil featuring saya dengan suami saya.. kenapa saya harus sampai kolaborasi sama suami? simple ajah karena dia yang paling mengerti soal otomotif dan detailnya.. jadi saya todong dia untuk jadi penulis disini.. biar makin sip ulasannya!

Jadi kan menurut penelusuran saya ternyata postingan saya tentang review sepeda lipet, ternyata  sangat membantu.. Alhamdulillaaah saya banyak dapet feedback positif dari orang-orang mengenai tulisan saya itu.. karena ya mungkin memang belum ada tulisan yang mereview si sepeda itu.

teruuuus saya kepikiran dong sama tunggangan nya misua yang masih agak jarang reviewnya, kali aja klo di ceritain jadi postingan blogspot bisa ngebantu orang lagi.. lumayaan jadi bermanfaat untuk nambah pahala dan juga page view blog saya :D

sooo... ini lah masterpiece tulisan dari bintang tamu saya ini.. dimana dia yang ngga biasa nulis, akhirnya mau nulis juga setelah pakai jurus rayuan maut.. hihihihi...

Bingung dalam memilih asuransi? Cek futuready ajah!


Padahal salah satu resolusi terbesar saya saat ini adalah pengen kurus… #eh
Ngga deh lebih pengen bangeet bisa yang namanya nyetir mobil, mungkin orang bisa menganggap saya cupu baru mau belajar nyetir sekarang, disaat Jakarta sudah macet luar biasa dan jalanan sudah penuh dengan sepeda motor yang kadang terlihat bagaikan lalat jalanan, menurut saya.
Duluuuuu saya menganggap ngga perlu setir mobil, sampai pada saat ketika suami sakit ngga bisa bangun dan saya akhirnya meminta bantuan tetangga untuk nyetirin mobil ke rumah sakit. Waktu itu kebetulan saya sudah coba order taxi online, namun asli ngga dapat-dapat driver sampai akhirnya menyerah untuk memakai opsi lain.
Dari situ saya langsung bertekad mau banget belajar nyetir mobil, tekad udah bulet nih ceritanya tapi pas prakteknya ternyata nyali saya tidak mendukung. Awalnya saya belajar nyetir di lapangan khusus belajar mobil, merasa sudah lancar dan akhirnya pun dengan sombongnya saya minta sama suami untuk belajar langsung di jalanan.
Tapi ternyataaa nyetir mobil di jalanan beneran tidak mudah ya sodara-sodara.. asli begitu langsung terjun, trus ngelihat motor kesana kemari, belum lagi mobil-mobil lainnya.. saya langsung nervous dan hasilnya saya nyetir kaya orang mabok, goyang kanan kiri kaya orang mabok yang jalannya sempoyongan.. sampai akhirnya suami nyuruh saya berhenti nyetir dulu.