Mendadak Mudik - Istana Parnaraya

Terakhir kali mudik ke kampung suami itu sekitar 5 tahun yang lalu..

bisa baca postingan ini :

Kemarin akhirnya kita mudik lagi dadakan ke Wonogiri, soalnya ada pakde dari suami yang meninggal, jadi bisa di bilang tujuannya ngelayat.

Mudiknya kilat, karena jatah cuti ngga banyak jadi ngga bisa lama juga disana. Walau ngga lama ini jadi mudik pertama buat tiara dan aryo, klo buat si kakak ini kedua kalinya tapi yang pertama pun dia ngga ingat-ingat banget katanya.

Kita mudik milih roadtrip, soalnya paling nyaman dan enak ya roadtrip... karena klo pesawat atau kereta itu cuma bisa sampai solo dan masih harus menempuh 4 jam perjalanan lagi.. jauuuhh ya sis kampungnya :D
Rumah mbah buyut

Roadtrip nya pakai mobil kita yang kedua, hitung-hitung sekalian juga kita ngetest performanya si titi, klo dulu kita mudik naik luna dan bersyukur banget selama di ajak mudik, baik titi maupun luna ngga rewel dan lancar jaya.

Dari jakarta saya yakin aja klo krucil akan korperatif selama mudik.. saya percaya klo mereka bisa diandalkan dan ngga akan ngerepotin.. alhamdulillah positive thinking nya saya beneran terjadi, mereka semua pintar selama mudik, baik selama perjalanan maupun selama di kampung.Pokoknya bikin kita yang dewasa tenang dan hepi lah...

mushola di samping rumah mbah


Jadi anak kampung untuk pertama kalinya.. he's so happy.. wolees pokoknya, ngga ada rewel, makan banyak dan tidur pules.. histeris lihat binatang-binatang yang ada.. good boy :*

Berangkat Jumat pagi setelah si kakak selesai uts sekitar jam 10an, menempuh perjalanan selama kurang lebih sekitar 15 jam, kita sampai di rumah mbah buyut jam 1 malem. Selama perjalanan lancar jaya, anak-anak ya ada lah bosennya tapi ngga sampai bikin mereka cranky gimana gituh.. kita berhenti hanya untuk sholat dan ke toilet, untuk perbekalan makan udah bawa dari rumah jadi kapanpun lapar ya tinggal makan di mobil. Semesta juga mendukung pula, cuaca ngga terlalu panas dan hujan sedikit pas menjelang malam, dari mulai semarang sampai wonogiri.



Besoknya selesai urusan silahturahmi ke rumah sodara-sodara, kebetulan kita mampir ke salah satu bangunan yang fenomenal di desa kebon agung yang letaknya ngga jauh dari rumah si mbah.. yaitu bangunan Istana Parnaraya, dulu saya sempat melihat liputannya di televisi, makanya di niatin deh mampir buat memenuhi rasa penasaran.


hormaaaattt graaaakkk !!! :D

Ternyata memang bangunan nya megah ya mirip istana negara walau versi mini.. untuk ukuran bangunan di desa itu. Luas tanahnya sekitar 2,5 hektar yang di bangun penguasaha sukses asal daerah itu yang bernama Suparno.

Tiket masuk istana ini nanti nya akan di donasikan untuk para lansia di desa itu. karena memang si pemilik istana mendedikasikan istana itu untuk membantu para lansia, dan di istana itu pun akan banyak kegiatan untuk para lansia, mulia banget ya misi nya.. salut!
ruang di dalem istana nya

Istana terdiri dari satu ruang luas dan empat ruang seperti kamar, yang kata penjaga nya itu merupakan kamar pribadi si pemilik, lalu di bagian belakang ada ruangan untuk mini studio dan museum sebagai galeri hasil dari produk hasil karya si pengusaha, bagian samping kiri ada mushola dan kantin yang enak digunakan buat sekedar bercengkrama dan istirahat.

Puas lari-larian padahal udara panas banget

Anak-anak senang main di istana ini, halamannya luas dan kondisi saat saya kesana sedang sepi, jadi mereka bebas bergerak, hanya cuaca saat itu sedang panas terik jadi lumayan bikin anak-anak ngga tahan main lama-lama.


Puas foto-foto disitu, trus duduk-duduk sambil jajan di kantinnya dan juga numpang sholat, akhirnya kita balik ke rumah mbah lagi.

Buat yang lagi jalan-jalan ke wonogiri, tidak ada salahnya untuk mampir ke istana ini, selain untuk lihat megahnya bangunan ini, kita juga bisa bebas foto-foto selayaknya di Istana negara dan juga ikut serta dalam tujuan mulia nya untuk berdonasi membantu para lansia.
norak ngelihatin ujan di kebon belakang :D

Pengalaman buat anak-anak selama disana, mereka main sama sapi, kambing dan ayam, melihat sawah dan gunung yang terbentang, melihat om saya menyembelih langsung ayamnya untuk dibuat mie ayam wonogiri, trus melihat dapur yang masih menggunakan kayu bakar dan juga melihat gimana anak-anak disana pas sore hari bisa main bola dan volley di lapangan sebelah rumah.

Esok harinya kita pulang ke jakarta, soalnya senin si kakak harus uts lagi dan tidak ada susulannya menurut ibu guru. Perjalanan pulang lebih lama, sekitar 16-17 jam karena sempat kena macet di tol cikampek. Dari sana sekitar jam 9 pagi dan sampai di rumah depok jam 1 malem juga.

Alhamdulillaahh selama perjalanan semua lancar banget...paling cuma ayah yang mulai mengeluh cape dikit.. wajar ya soalnya dia yang nyupir sendirian selama PP kemarin, krucil alhamdulillah makan dan tidurnya masih teratur, jadi begitu sampai depok mereka lanjut tidur dari yang tadinya di mobil langsung angkut ke kasur sampai pagi, paginya pun si kakak langsung berjuang menghadapi uts.. good job kiddos.. next time kita road trip lagi ya :)

1 comment:

  1. aku salfok sama kursi kalajengking di istana ituuu hahahahha :D hebring ih si ayah, bolak balik pp sendirian, anak2 jg keliatan seneng ya nik. Jadi inget jaman dulu selalu offroad jalan2 segambrengan sama keluarga, lebih cape sebenernya tapi seruu karena dijalan bisa liat macem2 :D

    ReplyDelete