CHSI (Catatan Harian Seorang Ibu ) ala gw..

Judulnya sinetroon abiss..
biarin deh.. abis bingung mau kasih judul apa -__-

Berdasarkan judul.. jadinya aku mau cerita untuk kejadian hari ini ajah untuk tema postingannya.

Jadi gini... di kurikulum 2013, kan menuntut guru, murid dan orang tua untuk sama sama aktif dalam kegiatan belajar mengajar di sekolah..

aku sih suka banget sama konsepnya kurikulum ini.. begitu lihat isi dari buku-buku tematiknya juga aku seneng.. klo menurutku interaktif dan serunya banyak gambar dan warna warni... buat tania yang kuat daya visualnya itu ngebantu banget.

Nah kemaren itu pas baca buku penghubung, ada tugas buat orang tua untuk membuat tamborin sederhana buat anaknya.. ya klo di lihat dari contoh bukunya mah itu mirip sama krecekan yang punya pengamen itu loh.. yang terbuat dari batang kayu, paku sama tutup botol yang di gepengin.

Pendek cerita, bahan-bahannya udah ada nih di rumah trus pas mau di buat sama ayahnya.. drama pun terjadi...
Tania ngga mau dibuatin sambil mewek gituh.. katanya itu bahan-bahannya ngga mirip sama gambar di buku.. yang di buku kayunya membulat sedangkan punya ayah persegi.. trus tutup botol nya harus ada 6 sedangkan ayah punya 10.... jiiiiaaaaaahhhh.....

udah waktunya mepet, pas mau dikerjain malah drama.. yang ada buang-buang waktu buat berdebat deh.
susah emang punya anak perfeksionis.. maunya semua sempurna dan pas ditanya kenapa emangnya harus begitu?? jawabannya simple..

" Nanti klo ngga sama, kan bisa di marahin sama ibu dewi... "

gubraaakkk langsung pengen pingsan rasanya...

Sesaat gemeees tak terkira... tariiik nafassss trus buang nafaaass sambil ngomong dalam hati... saaabaaarrr...

"Ya Allah kak.. ibu dewi ngga akan marah, karena memang kan harus dari barang bekas, jadi ngga harus sama banget kaya contohnya.."

si anak tetep kekeh ngga mau...

ya sutraalaaah.... nanti resiko di tanggung sendiri ya nak...

Sampai pada akhirnya dia bilang..

" andhin mau tanya dulu sama ibu dewi boleh apa ngga.. nanti klo emang terpaksa andhin bisa pinjem punya temen andhin pas lagi belajar pakai itu.. "

yo weiiiss sakareeep mu dewe lah...

suseeeeh ye punya anak model begini.. sering bangeet loh aku sama dia berdebat untuk sesuatu yang kurang sempurna tapi dia kekeh mau yang bener-bener sempurna...Zzzzzz..

kadang bingung.. harus gimana ngadepinnya..
ada yang punya pengalaman ga? bagi- bagi ilmunya doong..

kadang tuh ya... buat tania hal-hal kecil pun bisa jadi gede..karena sifat perfeksionis nya itu...
perkara dia pengen warnain gambar yang sesuai contohnya trus dia ngga punya crayon dengan warna yang sama pun kadang bikin ribet dan emaknya jadi esmosi jiwah... >,<

Back to the story..

Akhirnya pas nganter ke sekolah, bener aja itu temen-temennya bawa tamborin aneka rupa.. dan mungkin tania sendiri yang ngga bawa...

sebagai emaknya, asli aku kepikiran bangeet!

tapi ya aku harus tega.. biar dia hadapin resiko akibat perbuatan dia..
sepanjang jalan menuju kantor, aku kepikiran mlulu.. pengen rasanya pulang lagi dan bikinin dengan bahan yang ada lalu anterin ke sekolah.. tapi itu bagaikan emak versi helikopter yang siap memberikan bantuan di kala si anak butuh dan anak akan manja nantinya...

fiiuuhhh akhirnya aku cuma bisa debat sama diri sendiri.. klo tetep harus cuek...

tadi sih tanpa sepengetahuannya tania, aku sempet cerita sama wali kelasnya ttg apa yang terjadi dan mohon sama wali kelasnya untuk beri pengertian ke tania kalau itu ngga harus sama kaya gambar yang di buku..

aku sendiri sebenarnya ngga tau persis apa tindakanku bener..aku juga masih belajar..


buat yang punya masukkan.. bisa dong di share..

7 comments:

  1. gua setuju ama tindakan lu. kalo anak keras kepala gitu emang mesti dibibarin aja biar dia liat sendiri konsekuensinya gimana... :D

    ReplyDelete
  2. Iya Ke, klo anak keras kepala, ga usah dimanjain dulu, biarin dia ngerasain resiko nya. Tp pasti debatlah hati kita :)

    ReplyDelete
  3. gemes banget ya nik.. hehehe
    tp kalo mnrtku yang kamu lakuin udah oke kok, emang harus dibiarin aja gpp biar dia ngerti konsekuensinya gimana..

    ReplyDelete
  4. Kalo gue jadi lo..gue akan ngelakuin hal yang sama jeeng...

    dan pasti Tania juga jadi nyeseeel banget karna udah ngeyel ke orangtuanya deh...

    ReplyDelete
  5. Sebagai org yg perfeksionis juga, aku ngerti apa yg dipengenin tania. Dia cuma ga mau tugasnya salah dan ga sesuai. Dia pengennya sesuai plek ama buku. Kalo emang kita bisa ngusahain sama plek ama buku, kenapa ngga. Misalnya harus bulat, ya udah usahakan bikinnya bulat. Misalnya harus ada 6, sementara kita nyiapin 10, ya udah pake yg 6 aja. Kalo aku ngeliatnya malah tania ini bukan anak keras kepala tp anak yg pengen segala sesuatunya sesuai prosedur

    ReplyDelete
  6. yang pasti sebagai orang tua harus tegas dalam mendidik anak apalagi anak yang keras kepala, jangan sampai dimanjakan karna akan semakin merasa menang dan terus menenrus mengulang sesuatu yang tdk kita inginkan

    ReplyDelete
  7. menjadi orangtua itu pasti menuntut kita untuk terus belajar yah.

    apalagi pertanyaan anak skrg makin kritis aja

    ReplyDelete