Hikmah nya..

Setiap ujian dan cobaan yang diberikan oleh Allah pasti ada hikmah nya dan aku percaya itu..
Entah kita nya mau naik level atau ya memang untuk sekedar pengingat ajah..

Begitu juga dengan ujian yang kami terima kemaren..
buat aku, tania di opname itu punya banyak hikmah, salah satu diantaranya adalah mengingatkan aku untuk lebih memperhatikan tania.

Jujur ajah, sejak ade nya lahir memang perhatian lebih banyak tertuju pada ade nya namun bukan berarti tania ngga diberi perhatian, masih banget diperhatiin hanya saja memang porsinya ngga sedetail dulu..
aku cenderung santai sama si kakak, karena aku lihat si kakak cukup mandiri dan sudah bisa mengisi hari-hari nya dengan kesibukannya sendiri. Kadang malah si kakak tertidur sendiri karena udah terlalu cape dengan aktivitasnya, biasanya tiap malam dia bobo harus deket aku, karena dia punya kebiasaan cubit-cubit lengan aku klo lagi tidur, tapi memang kemarenan dia bisa mandiri jadi ngga mau ngerepotin mamanya yang emang lagi repot.



pernah suatu malam pas dia lagi nonton tv dan aku sibuk di dapur, dia nyamperin trus bilang..
 "ma.. kakak bobo duluan ya.. mama gpp kan sendirian.. "
oohh so sweet, meleleh aku waktu itu.. ternyata dia nonton tv untuk sekedar nemenin dan nungguin mama nya.

back to topic awal..

ketika tania sakit, apalagi positif dhf.. ampuunn benci bangeeet sama nyamuk..malah kadang ngerasa bersalah sama diri sendiri yang ternyata lengah sampai kecolongan anak bisa sakit karena nyamuk.
tapi ya aku juga manusia, semua itu diluar kehendak aku.. lagian semua udah terlanjur.. yang bisa kita lakuin cuma memperbaiki kedepannya..

Maka nya aku janji setelah ini, akan lebih memperhatikan lagi si kakak.. trus kemaren waktu jagain dia di RS, aku gunain waktu sebaik-baiknya buat lebih quality time lagi sama dia, mumpung lagi cuma berdua ajah trus mumpung lagi ngga kerja juga.. sering aku ciumin dia pas lagi bobo.. trus aku juga lebih belajar untuk sabar ngadepin dia yang lagi ngga berdaya..

jadi disisi aku, itu bisa jadi pengingat untuk lebih memperhatikan kakak dan belajar untuk lebih sabar lagi..

trus ada hikmah lainnya..

yaitu jangan menilai orang dari sisi luar nya ajah..

itu sih bukan hal biasa.. tapi kali ini bener bener deh.. ngingetin lagi aku akan hal itu..

jadi gini ceritanya..
Selama aku berobat jalan di RS harapan kita, seringnya mengalami hal yaitu suster yang jutek.
Kemaren waktu tania opname, sempat takut sih klo nanti susternya sama galak nya seperti suster di klinik, tapi ternyata aku salah..semua suster yang ada di ruang perawatan ternyata baik-baik..

ada satu suster yang paliiiiiiiiiing baiiik menurutku...
dia adalah suster Maria.. aku sampai hafal namanya..

Awalnya aku pikir suster ini galak, perawakannya sudah tua dengan rambut bondol berwarna merah dan muka nya agak galak klo menurutku.

tak kenal maka tak sayang... ternyata suster yang aku pikir galak... itu salah besar...
baiiikk banget, gaya ngomong nya lembut dan sabar.. bisa menghibur pasien nya juga.

Jadi waktu itu kan tania lagi ngambek karena bosen, trus pas suster datang jemput dia untuk rontgent..
si suster bawa kursi roda trus langsung bilang ginih.. " ayo tania... kita jalan-jalan... ke taman anggrek yukkkss.." spontan aku tertawa dan tania pun tersenyum. Lalu tania di bawa sama suster nya jalan-jalan ke taman anggrek....hihiihi ya ngga lah tapi jalan jalan menuju ruang radiologi :D

Malamnya waktu tania ngamuk karena ngga mau pipis di pispot, suster ini juga yang bantu aku untuk menenangkan, trus waktu tania ngedumel ngantuk tapi pipis mlulu karena efek obat, suster ini juga yang menghibur dan memberi pengertian sama tania.. dan yang paliiingg berkesan banget adalah waktu suster ini subuh-subuh ngomong gini ke aku..

" hayoooo.. ibu belum setor asip sama saya.. nanti ade nya minum apa? "

Ya Allah... aku terharu.. memang walau di RS aku masih sempatkan pumping dan memang biasanya aku titipkan di kulkas ruang suster dan biasanya suster lain cuek aja pas aku titip asi, tapi suster yang satu ini malah mengingatkan dan perhatian bangeett.. aku ngga akan lupa dengan kejadian ini.

Pernah juga satu malem, ada bayi nangis di kamar sebelah, si suster datang dan langsung nyanyi-nyanyi untuk bayi itu dan ajaibnya si bayi diem loohh... aahhh suster hatimu mulia sekali :)

Sungguh salah waktu menilai sekilas terhadap beliau, ternyata beliau baik banget!



Ada lagi satu pelajaran yang aku dapatkan..
jadi gini cerita nya..

Sabtu malem itu puncak nya aku sama tania mati gaya di RS, akhirnya aku jalan-jalan ke depan sambil nyari majalah buat tania, iseng-iseng aku muter pas mau balik ke kamar ngelewatin klinik anak yang lagi rame banget, ternyata memang malam itu banyak pasien yang lagi antri DSA.

Di antara antrian itu, aku sempet merhatiin satu persatu anak-anak yang ada, ada yang udah lemes banget, ada yang rewel, ada yang masih ceria bahkan ada yang pucet banget.. pas lagi disitu aku jadi inget sabtu minggu lalu ketika aku antri juga di tempat yang sama karena mau periksa tania yang udah lemah banget saat itu. Waktu itu sempet sih sebel sama antrian yang panjang bangeet sedangkan si anak udah rewel karena badannya udah ngga enak banget...tapi akhirnya masa itu lewat juga.

Nah pas lihat antrian malam itu, aku jadi mikir.. banyak bangeet anak yang sakit dan miris ngeliat anak yang kondisinya udah lemah tapi harus nunggu lama.. ternyata bener ajah saat itu ada anak yang panas sampai kejang dan langsung gedor kamar periksa nya dan situasi langsung panik..

Dari situ aku langsung kepikiran, bahwa klo memang kondisi anak sudah lemah banget, lebih baik langsung bawa UGD deh daripada terjadi hal yang mirip seperti itu, wajar memang klo ada ortu yang kekeh nunggu antrian karena ingin anaknya konsul dan di tangani oleh DSA dibandingkan hanya dengan dokter jaga di ugd yang biasanya hanya dokter umum..aku pun begitu pemikirannya waktu itu tapi ya klo antriannya kaya begitu dan kondisi anak udh parah, aku sih lebih baik dapat penanganan apapun deh yang penting tidak terlambat dibanding nunggu dsa tapi nanti terlambat penanganannya..

lalu belum lama aku baca dari salah satu status FB temen dan komen2nya, disitu dibilang biasanya klo dokter jaga itu akan selalu konsul ke dsa untuk melakukan tindakan.. jadi makin positif deh aku.. bahwa sebelum konsultasi ke dsa, kenali lebih dulu kondisi anak nya, apakah sudah parah atau tidak.. klo memang sudah urgent lebih baik bawa ke ugd deh.

itu pelajaran berharga yang aku dapatkan.

pelajaran terakhir adalah... Bersyukur akan apapun yang Allah berikan kepada kita.

waktu di RS juga, aku melihat banyak anak anak yang sakit.. miris bangeeet lihatnya.. ada yang kondisi nya masih biasa sampai yang udah parah juga..
pernah aku ketemu dengan anak yang badannya sudah kurus banget trus kepalanya juga plontos, dia lagi asyik main tab di atas kursi roda di lorong ruang tania dirawat.. tidak ada muka lelah ataupun sedih yang aku lihat, anak itu begitu santai dan bahkan banyak senyum.. ketika aku tanya sama suster, ternyata anak itu sedang mengantri mau kemoterapi.. dan dia menderita leukemia.. aku berasa gimana gituh.. :(

trus pas lihat ruang observasi lebih ngeri lagi.. ada bayi seumuran tiara yang sedang di pasang berbagai macam alat dan sepertinya kondisinya juga ngga baik baik ajah.. makanya dia masuk ruang observasi.. detik itu juga aku menitikkan air mata.. Ya Allah.. ujian yang Engkau berikan kepada ku masih tidak ada apa apa nya... aku masih bersyukur bangeeettt jika dibandingkan dengan anak anak itu dan keluarganya..
kalau aku di posisi mereka mungkin aku tidak akan kuat.. tapi Allah maha tahu atas kemampuan umatnya dan aku bersyukur bangeet dengan keadaan aku sekarang.

Alhamdulillaaahh semua ujian itu sudah berlalu dan insya Allah aku banyak mendapatkan hikmahnya..

1 comment: