Belajar berhitung yuks..

Akhir-akhir ini saya lagi suka googling tentang metode belajar..
Bukan apa-apa..ini anak baru TK aja, udah bisa bikin emak nya galau soal belajar..
Gimana nanti ya klo udah beneran sekolah dasar dan apalagi mau ngadepin UN kya yang terjadi sekarang ini.

Baca dan denger berita ttg UN, sumpah jadi miris banget sama dunia pendidikan di negara ini..
Mudah-mudahan cepat menemukan solusi yang baik dan nanti pas jamannya tania sekolah udah makin baik dunia pendidikan di indonesia ini.. Amiiieeennn..

udah aah ngelanturnya.. aku mau cerita tentang kesulitan aku akhir-akhir ini..
Jadi ceritanya disekolah tania udah mulai belajar berhitung.. awalnya berhitung penambahan dan pengurangan sederhana.. cuma berkisar 1-10 jadi masih bisa aku ajari pakai jari.


Sebenernya aku sendiri kurang sreg sama masalah belajar berhitung ini, lah wong masih bocah kok ya di ajarin berhitung.. apalagi makin kesini berhitungnya makin berat.. penambahan dan pengurangannya sudah sampai puluhan :(

So far tanianya sih masih enjoy pas belajar berhitung dengan aku yang berkisar 1-10 tapiii ketika sudah lebih dari itu, akunya yang ngga enjoy ngajarinnya. Aku kesulitan buat cari metode yang mudah untuk ngajarinnya biar dia juga tertarik. Kalo penambahan mungkin masih bisa ya dengan metode menaruh bilangan yang besar di otak.. hihihiihihi metode nya jadul banget yak :D tapi pas pengurangan aku pun bingung T_T

Ternyata bukan cuma aku ajah yang bingung gimana cara ngajarin bocah, ternyata ibu-ibu disekolahan pun pada bingung.. kemaren nyokap cerita ada anak yang diajarin berhitung menggunakan tangan dan kaki nya karena sudah lebih dari sepuluh trus pas di sekolah, itu anak mempraktekkan yang diajarin ibunya di rumah, dia sampe buka sepatu buat belajar berhitung :))

Klo kata eyang kakung, untuk pengurangan mending pakai metode lidi yang di potong kecil-kecil.. untuk metode ini ternyata temanku juga menganjurkan hal yang sama trus si Ayah juga katanya dulu begitu waktu kecil di ajarin sama bapaknya.. aku sempat kepikiran daripada repot motongin lidi mending pakai tusuk gigi atau alat bantu hitung ajah tapi kok ya aku masih ngerasa kurang sreg deh, walau kata eyang di sekolahnya ada juga yang pakai tusuk gigi.

Akhirnya kemarin, aku ajarin tania pakai metode gambar ajah.. aku tau anakku ini suka menggambar, jadi biasanya aku suruh dia untuk membuat gambar sesuka dia sejumlah bilangan yang besar, lalu nanti coret gambar yang ada sesuai jumlah pengurangannya lalu hitung sisa gambar yang tidak tercoret untuk jadi hasil pengurangan tersebut. Kelihatannya ribet memang, tapi aku lihat tania lumayan enjoy dan ngga ngeluh susah so metode ini yang sementara waktu aku pakai dan aku masih mencari-cari metode lainnya yang lebih asik lagi.

dari kemarin googling, akhirnya ketemu tentang Jari matika trus makin lanjut googlingnya dan mantengin youtube nya juga.. seru juga, aku berasa anak kecil yang lagi belajar berhitung dengan metode baru yang sederhana tapi lumayan asyik.. tapi masih ada beberapa yang aku belum ngerti tentang metodenya.. masih lanjut googling cyiinnn :D

Klo kata ayah ada kursus nya dan anak temen kantornya ada yang kursus itu..hhmmm tania mau ga ya?? dan apa dia udah pantes buat kursus itu?? mending download videonya dulu aja deh.. buat dia tonton, dia kan bisa belajar lewat tontonnya itu.. klo berhasil dan kelihatan dia tertarik baru deh kita ikutan kursusnya.

klo teman-teman yang lain gimana pengalamannya waktu mengajari anak berhitung? ditunggu share nya ya.. :)



3 komentar:

  1. metode flash card itu gak pakai angka ya tapi pakai gambar yang jumlahnya sesuai yang kita sebut. ANak-anak memang harusnya tahu jumlahnya dulu sebelum tahu angkanya

    BalasHapus
  2. kmrin rada heran pas kakak ipar crt anaknya yg TK udah les berhitung, masa TK udah itung2an sih dan tyt emg iya. Dulu perasaan jaman aku kecil berhitung baru mulei kelas 1 SD. Nah yg bikin kaget lg kmrin2 ini Kayla udah mulei main tebak2an berhitung...lhadalah kok jaman skr apa2 makin cepat yaaa @__@

    BalasHapus
  3. Raja juga di sekolahnya udah belajar berhitung penjumlahan dan pengurangan, tapi so far krn anaknya enjoy2 aja dan suka belajar2 sendiri di rumah, jadi aku pun ikutan enjoy :D

    Udah coba pake alat hitung kayak sempoa gitu, Ke?

    BalasHapus