Cerita Sakitnya si Kakak..

Seminggu kemaren lumayan bikin ketar ketir..
Si kakak demam dari senin malem sampe minggu pagi.. trus di lanjut senin nya demam lagi..
Samper total 3 kali bolak balik dokter ditambah 1 kali tes darah..
mudah2an udah cukup demamnya ya kak.. beneran sembuh ya....

Awal ceritanya begini..
Senin malem pas ngerjain PR dari paudnya, dia bilang klo mual mau muntah..
Aku pikir itu cuma alesan aja karena dia lagi males nulis, sampe akhirnya pas aku sama eyangnya meluk-meluk mulai berasa deh klo badannya rada sumeng.


Seperti biasa terapinya cuma dikasih parcet sama minum yg banyak, karena kupikir cuma demam biasa..
Ternyata sampe rabu pagi, masih demam berkisar 38-40an dan mengeluh sakit perut..
Sebelum ngantor, aku bawa ke dokter umum langganan ku di deket rumah.. diagnosa dokternya ada sedikit radang di tenggorokan dan mungkin perut yg sakit karena kosong ajah.. di resepin obat panas, obat biar ga mual sama ab dosis rendah.

Panasnya masih naik turun ajah sampe hari jumat malem pas pulang kerja, dia lagi nangis-nangis ngeluh sakit kepala dan abis muntah karena emang tania itu gampang banget muntah klo nangis.
Panik banget tapi berusaha tenang, akhirnya langsung bawa ke klinik di central park untuk ketemu sama DSA langganannya rafif.
DSA bilang amandelnya lumayan besar nih, di resepin obat trus di suruh periksa darah karena demam udah lebih dari 3hari.
Malem itu muter-muter nyari lab di sekitaran rumah eyang udah pada tutup semua, nelp DSA katanya besok aja gpp.
Paginya masih panas berkisar 38 an kita ke lab buat tes darah, setelah muter-muter akhirnya dapet di deket rumah eyang. Sama dokter yang di lab cito nya, disaranin untuk ambil tes yang igg/igm anti dengue ajah, yang NS 1 nya ga usah karena sama ajah, mendingambil tes darah lengkap juga buat tahu trombositnya. Inget pengalaman waktu tania opname dulu, akhirnya aku pilih yang lengkap juga.. parno banget karena pengalaman dulu tuh walau dia lincah tp ternyata trombosit rendah.

Awalnya tania takut mau tes darah, karena memang sebelumnya aku ceritain proses tes darah itu sama kaya yang dia lihat waktu aku tes darah belum lama ini. Aku bilang sakit sebentar, dia hampir ngga mau tapi dibilang biar sembuh dia akhirnya pasrah dan ternyataa si kakak ini hebat banget, ngga nangis sedikitpun selama proses tes darah nya, malah jarumnya di lihatin gituh :) emaknya langsung malu, ternyata lebih berani anaknya di banding emaknya.. dua jempol buat kakak :D

tes darah done, tanpa drama dan nangis sedikitpun... *proud mommy*

Walau tersenyum tapi keliatan pucet sama bibirnya pecah pecah :(

Sorenya dianterin hasilnya dan semua masih dalam batas normal dan dbd nya negatif.. legaaa banget..tapi anaknya masih demam, menurut ayah coba tunggu sampai obatnya habis dulu, soalnya emang anaknya juga ngga lemes masih aktif dan bawel walau badannya panas.

Alhamdulillah pas minggu pagi udah normal suhunya, tania pun udah lincah banget lagi, udah sempet main sepeda sama ayahnya keluar rumah dan udah keringetan banget... fiuuh leganya..

Tapi ternyata pas senin siang sekitar jam 10, eyang sms klo tania panas tinggi lagi, akupun panik sama ayah langsung barengan minta ijin pulang ngantor buat bawa dia ke dokter lagi.

Sampe di rumah panas udah mereda dan keringetan banyak karena udah di kasih paracetamol juga.
Sorenya mau balik lagi ke dsa yang kemaren ternyata dsa nya lagi liburan.. ya maklum deh kan hari kejepit.
Akhirnya karena anaknya ga demam, ga jadi ke dokter lain.. eh tapi pas abis magrib sekitar jam setengah tujuh mulai naik lagi suhunya.. tanpa basa basi deh langsung meluncur ke Harkit.. abis bingung bangeet ini sakitnya apa sebenernya T_T

Di Harkit, dsa udah pada pulang semua sampai akhirnya ada satu dokter yang mau balik lagi dan jadi juga deh di periksa sama dsa Endang lestari jadinya. Menurut dsa, panas nya hanya karena ada radang tenggorokan, bisa di lihat di laju endap darah nya tania hasil tes kemaren, trus pas di cek amandelnya juga udah bagus, udah ngga terlalu bengkak dan merah, jadi hanya di suruh terusin resep dari dokter pertama yang emang cuma di suruh tebus setengah aja sama dsa nya, mungkin karena kmrn dsa nya curiga DBD jadi tebus obatnya setengah ajah.

Pulang dari Harkit, tania makan malem pakai bubur trus ngga lama dia minta pup dan alhamdulillah pup nya juga ngga bermasalah banget, walau sudah 2 hari ngga pup.. ngga ada drama waktu pup :)
Habis pup dia kelihatan lebih baik dan sampai pagi ngga demam lagi trus seharian kemaren sudah bener-bener normal suhunya hingga hari ini...

Kemaren juga sempet keluar rumah sebentar untuk bday lunch nya eyang kakung trus aku sama ayah kepikiran buat beliin dia mainan.. ya kali aja di beliin mainan bisa sembuh.. menurut pengalaman ayah dulu waktu sakit pernah ngga sembuh-sembuh pas dibeliin mainan sembuh..hahahahahhaha sebenernya ngga ngaruh yak.. cuma menurut ku mungkin akan berpengaruh ke mentalnya dan bisa mempercepat kesembuhannya.


Lagipula selama sakit, tania ngga ribet sedikitpun, makan masih mau trus minum lancar, muntah juga ngga banyak, minum obat tanpa kendala, pokoknya koorperatif banget deh..jadi wajar lah klo di kasih reward mainan.

Klo menurut dia sakit itu ngga enak, dia bilang sama aku " klo ternyata sakit itu ngga enak ya ma.. andhin mau cepet-cepet sembuh ajah.. makanya mau nurut sama mama " trus yang bikin aku terharu lagi, kemaren aku ledekin nawarin dia ice cream, dia jawab gini " ngga mau ah ma... nanti klo andhin sakit lagi gimana? sakit kan ngga enak ma.. "  :')

Oia ada kejadian yang mengharukan pas tania sakit ini..
Waktu hari jumat, tania di jenguk sama temen-temen paudnya, banyaaak banget yang dateng kata eyang nya, rumah mendadak rame sama bocah dan ibu-ibunya yang dateng bawa bingkisan buah-buahan yang tidak sedikit macemnya.

Mungkin buat sebagian orang itu wajar, tapi buat kami itu sangat mengharukan banget atas perhatian dan bingkisannya. Bukan apa-apa dan bukan bermaksud merendahkan, tapi paud tempat tania bersekolah ini memang bukanlah paud dengan murid-murid orang berada, bahkan bisa di bilang lumayan menengah kebawah. Rata-rata temen-temen tania itu orang tuanya bekerja sebagai tukang cuci, pekerja serabutan, tukang sayur di pasar dan sebagainya. Jarang banget yang ortunya berprofesi sebagai karyawan seperti aku, tapi bukan berarti ngga ada ya..

Yang bikin mengharukan itu justru yang kemaren ke rumah adalah ortu-ortu yang berpenghasilan rendah dan mereka membawa bingkisan buah-buahan yang tidak murah harganya dan lumayan banyak seperti apel, jeruk dan anggur buat tania.. aku sama eyang sampe terharu.. ternyata mereka perhatian sekali terhadap tania :')

Memang mereka semua dekat sama eyang, karena memang eyang uti itu pandai bergaul dengan siapapun, jadi mereka semua sudah menganggap eyang uti seperti orang tua mereka sendiri, soalnya mereka kan memang masih muda-muda seumuran aku, jadi mereka prihatin ketika si cucu nya eyang ini sakit sampai berhari-hari ngga masuk sekolah.. so sweet bukan?

Satu kejadian lagi yang bikin aku semakin belajar bahwa klo kita baik sama orang, pasti orang akan memperlakukan kita lebih baik lagi. Sama seperti mama, dia baik sama semua orang dan hasilnya banyak orang yang baik dan perhatian sama mama.

Ternyata sakitnya tania itu mengandung banyak hikmah buat aku, dari mulai kontrol diri untuk tidak panik, tidak esmosi dan sebagainya.. tapi yang terpenting, tetep berdoa terus semoga Tania dan kami semua sekeluarga selalu di berikan kesehatan.. karena bagi aku..

" Tiada hal yang paling membahagiakan selain melihat orang yang disayang sehat wal afiat.."

2 komentar:

  1. duuh jauh2 deh dari sakit ya Tania.. *peluuuk*
    anak demam 2 hari aja, gue udin sutris Ke..apalagi ini yang ampe semingguan yak...

    Cepet pulih yaa Tania.. :*

    BalasHapus
  2. cepet sembuh ya Tania cantik..
    emang paling sedih deh ngeliat yang tersayang jatuh sakit..

    BalasHapus