Keliling Jakarte naik Tije Pas ujan gede

Fiuuhhhh.. capenya semalem.. bikin kai pegel semua..
Awalnya aku mau ke Sarinah ada keperluan, kupikir klo dari kantor itu rute paling gampil dan nyaman seperti nya naik bis Tije alias Trans Jakarta (lebih di kenal busway) dari terminal blok m dan turun pas di halte sarinah.

Sampe terminal blok m sekitar jam setengah enam, langsung antri beli tiketnya, trus naik ke atas buat antri bis nya.. tau-tau... DOEENNNGGG..... antriannya BANYAAKK dan PADAT banget... :(

Mungkin klo yang biasa naik Tije mah antrian itu biasa banget kali ya... tapi aku yg ngga biasa, lumayan kaget juga sih. Orang segitu banyaknya dan berdesakan di halte yang ngga gede ukurannya, belum lagi ada anak kecil juga.. kasian ngeliatnya, jadi inget tania di rumah :( trus klo bisnya dateng antrian agak desek-desekan plus sedikit dorongan buat rebutan masuk bis.. halaahhh bener-bener deh.. tadinya aku mau ngga jadi naik, tapi pas lihat kebelakang... buseeeett antrian makin puanjaaaannggg... ga sampe 5 menit udah numpuk orang segitu banyaknya..



aku sempet mikir...pantesan orang males ngangkot, suasana nya begini.. tapi susah juga ya jadi pemerintah.. mau di tambahin armadanya bisa-bisa malah tambah macet ajah.. lagian orang ngumpul segitu banyak juga karena itu jam pulang kantor, klo siang mah pasti ngga akan seramai itu... susah juga ya.. atau pemerintah nambahin armada di kala jam sibuk atau juga jam pulang kantor itu di bedain, jangan barengan.. halaahh kok ya aku jadi ikutan pusing mikirnya :))  tapi walau begitu sempet ngayal juga sih..kapan ya angkutan umum di indonesia bisa kya di luar negeri??? mereka aja bisa kok kita ngga bisa ya? apa diluar negeri itu jam ngantornya beda-beda? atau gimana sih sebenernya?? aku jadi penasaran.. hehehhehehe.. maklum belum pernah keluar negeri, biasa nya cuma baca di blog orang aja cerita-ceritanya.

Back to my story... setelah sekitar 20 sampai 25 menit menunggu, akhirnya aku bisa masuk juga ke bus tije dan dapet duduk.. alhamdulillaaahhh... sayangnya duduk nya ngga bertahan lama, pas di al azhar ada bumil naik dan aku pun tak tega.. langsung diri nawarin dia yg duduk.. sambil dalam hati ngucap, semoga aku ketularan hamil juga.. amiiinn.

Perjalanannya sendiri lumayan lancar walau di luar hujan gede bangeeett, ngeliat yang bukan di jalur bis Tije itu macet nya seperti biasa, sedang kita di dalam bis tije, asik-asik ajah jalan terus :D
Kira-kira jam setengah tujuh udah turun di halte sarinah, perjalanan blok m - sarinah makan waktu 30 menit ajah... hampir sama kya nunggu nya -____-

Kelar urusan di sarinah, langsung mikir pulang naik apa ya?? urusan di sarinah ngga sampai 10 menit, trus ujan makin gede juga. Sempet kepikiran naik taxi, tapi mikir lagi.. ujan begini naik taxi mah bakalan ngga tenang, klo ngga macet enak tapi kalo tiba-tiba macet trus kejebak banjir, bisa-bisa aku stress ngeliatin argo nya ajah :D

Akhirnya diputusin buat naik Tije lagi sampai central park, jadi naik ke blok m lagi dan transit di halte benhil trus pindah bis yang ke arah pluit. Sempet kepikiran pas transit nanti, aku harus menyusuri jembatan yang lumayan panjang untuk sampai ke halte bis yang ke pluit... hmmmm...ya itung-itung olah raga deh, jalan kaki lumayan jauh gituh, tapi masih mending sih dibanding ngga tenang merhatiin argo taxi klo macet parah.. :)) *teteppelit*

Naik bis ke blok m dari halte sarinah, lancar jaya alias ngga nunggu lama dan kondisi dalam bis masih bisa di toleransi, malah lebih padet bis patas ac yang biasa aku naikin. Sampe semanggi cuma makan waktu sekitar 15 menitan. Jadi jam tujuh lewat 10menit udah di halte benhil, langsung menyusuri si jembatan panjang dan kondisi masih ujan gede. Berusaha menikmatin jalannya tapii kok ya tetep berasa cape dan ngos-ngosan.. maklum berdiri terus di bis, ngga ada duduknya :(

Akhirnya sampe juga di haltenya, ampuuuunn ternyata padet lagi persis kaya waktu di blok m. Banyak orang yang nunggu, tapi kali ini ngga ada anak kecilnya trus enaknya lagi beberapa yang nunggu luamayan tahu diri, yang mau ngerokok rada menjauhh.. nah gitu dong, biar ngga ngeganggu orang sekitarnya.

Bedanya nunggu disini sama di blok m adalah pas bis nya dateng.. ealaahhh ternyata orang jakarta sangar-sangar ya klo rebutan.. buseet deh langsung desek-desekan plus dorong-dorongan biar bisa masuk ke bis nya yang datengnya jarang banget... trus sekali nya dateng itu bisa juga udah full banget muatannya, jadi asli deh riweeeh bangett.. yang mau turun susah trus yang mau naik rebutan.. aku yang tadinya males rebutan, jadi mikir.. wahh klo ngga ikut sikut-sikutan untuk masuk ke bis, aku ngga akan bisa pulang nih.. jadi karena terdesak terpaksa ikutan biar bisa dapet bis dan bisa pulang.

Pas di bis.. asli ramenya luar binasa, gerak pun susah. Akhirnya aku ngerasain juga jadi salah satu ikan teri dalem bis yang luar biasa full. Biasanya aku sama ayah cuma ngeliatin bis yg selalu penuh itu klo lagi macet-macetan pulang kantor, si ayah suka komen, klo rame begitu rasanya gimana ya? itu ada copet juga ngga berasa deh.. dan ternyata istrinya ngerasain juga gimana sumpeknya, gimana pengap nya, gimana ngga bisa geraknya dan gimana pegelnya :D

Akhirnya sekitar jam setengah sembilan, kelihatan juga tuh gedung central park.. langsung senyum lebarr.. alhamdulilllaaaahhhh aku bisa sampe rumah juga walau pegel tak terkira dan dompet juga ngga jebol untuk ongkos taksi :D

Pas sampe central park naik bis sekali lagi buat sampe rumah dan ternyata ada banjir sedikit di depan pos polisi yang ada jalan menuju CP dan apartemen mediterania.. biasanya di bis ini aku selalu dapet duduk tapi malem ini, karena rame jadi berdiri lagi :((

Total perjalanan dari Blokm ke Sarinah trus dari Sarinah ke Central park kira-kira 3,5 jam dan aku pun berdiri terus sepanjang perjalanan, efeknya kaki dan pinggang pegeeeel semua.

Menurut aku, di jakarta untuk naik angkutan umum masih jauh dari kenyamanan dan wajar klo orang lebih suka bawa kendaraan sendiri daripada ngangkot.. tapi klo begitu terus, kapan bisa bagus nya angkutan umum di Jakarta?? kapan bisa berkurang macet di Jakarta?? trus kapan semua masalah ini bisa teratasi?? 

Yang jelas aku masih ngga kapok naik angkot dan masih mau banget naik angkot klo bisa mengurangi kemacetan. Oia dengan naik angkot, kita juga jadi belajar lebih sabar looohh :)

6 comments:

  1. orang jadi milih naik mobil karena angkutan umum nya gak reliable. angkutan umum gak reliable karena infrastruktur gak memadai. infrastruktur gak memadai karena banyak korupsi. banyak korupsi karena yang duduk di ladang basah memanfaatkan kesempatan untuk mendapatkan uang lebih banyak karena tuntutan hidup yang semakin tinggi, salah satunya untuk beli mobil/bensin.

    muter terus gak ada abisnya. hahaha

    ReplyDelete
  2. naik angkot harus punya rasa sabar yang besar, naik kendaraan sendiri berada dibelaang angkot juga harus extra sabar :)

    ReplyDelete
  3. Sampe sekarang ga berani naik kendaraan umum di Jakarta, kecuali terpaksa.. :( Abis kok rasanya lebih stress daripada nyetir sendiri yaa..

    ReplyDelete
  4. Ya ampuun Ke..kebayang itu desek2annya. Gue pun sama harus sikut2an dulu buat sampe ke dalem buswaynya. Ya ampuun ga bisa bayangin kalo pas lagi bawa anak.. :(

    ReplyDelete
  5. Kalo gw desak desakan jadi pepes teri itu udah biasa di Commuter Line bahkan bisa dikatakan tiap hari gw mengalami hal itu.

    Enjoy aja deh dan itung itung belajar sabar :)

    ReplyDelete
  6. @arman
    bener man.. lingkaran setan yang muter terus :(

    @lidya
    hehehehe.. karena angkot sulit diprediksi ya mba?

    @bebe
    kebanyakan orang memilih kaya gitu, makanya jakarta jd macet banget be :(

    @desi
    sedih kan des? ngebayanginnya... kasiaann :'(
    kapan ya angkot di jakarta itu friendly buat anak2

    @mba yani
    di CL lebih mending mba suasananya di banding di tije :D

    ReplyDelete