1st letter from my little one



Awal cerita nya gini..
Aku lg sakit perut pms, trus si unyil ngotot ngusir aku dari kasur karena mau nidurin bonekanya..
Aku pas banget lagi sakit to the max, jadi emang ngga ngegubris permintaannya.
Singkat cerita, dia marah trus pindah ke kamar sebelah sambil ndumel..
Sepanjang dia ndumel, aku diem krn nahan sakit, daripada emosi mending diem.
Kira kira sepuluh menit, dia nyamperin aku trus ngomong gini :

"udah puas atau belum?"
M : " puas, apa sih neng?"
T: " udah puas bikin andhin maraah?"



Masya Allah.. Aku diem antara pengen ketawa, sedih kok ya dia bisa ngomong begitu, trus sama inget klo diri sendiri suka begitu juga :(
Emang ya anak itu ternyata sifatnya ngga jauh beda sama ortunya..

M: " mama, minta maaf ya klo udah bikin andhin marah... Mama kan lagi sakit perut, andhin kan bisa mainnya di kamar eyang"

T: "mama tuh ya.. Harus nya tau andhin marah, trus mama tau dong, si ade itu nyamannya tidur disitu ajah... Punya ide kek.. Atau apa.. "

M: " trus mama harus punya ide gimana?" sambil nahan ketawa

Laahh ini kok ya jadi aku dihakimi sama bocah 4tahun

T :" harus nya mama punya ide, jangan yang ada di otak mama cuma marah karena andhin nakal"

JLEEB bangeettttt.. mau nangis rasanya

M: " mama kan ngga marah, klo andhin pinter, mama kan suka marah klo andhin nakal "

T : " iya, andhin tau.. Tapi andhin itu bisa pinter nanti klo udah sebesar mama, klo sekarang andhin itu ya nakal!  "

M:" ngga dong sayang, kmu pasti bisa jadi anak pinter, pelan - pelan kita belajar ya supaya pinter "

Aku ngerti sekarang, klo ternyata pemikiran dia itu adalah dia akan selalu salah kecuali dia sudah dewasa dan besar, pasti dia ngga akan bikin kesalahan lagi.
Maafin mama ya nak.. Sore ini kmu ngingetin mama, klo mama harus ngurangin marah.. *toyor kepala sendiri *

Ya ALLAH, aku merasa bersalah bangettt.. Sempet terdiem dan berjanji di dalem hati mau jadi mama yg lebih baik lagi buat kmu..

T: " harusnya ya.. Mama itu punya ide dong, tidurnya agak minggir jadi biar andhin bisa disitu juga"

M: " oohh gituh.. Iya mama salah ya, maafin mama yah.. Abis mama lg kesakitan jd ngga bisa mikir"
 
T: " mama sakit bgt ya, nanti klo ayah pulang bilang beli obat ya.. "

Abis itu kita berdua bercanda lagi, cium-cium lagii trus main bareng..
Segituh mudahnya ya anak memaafkan kesalahan orang tuanya..
Pas aku lagi sibuk bbman sambil ngetwit trus dia sibuk nulis - nulis sendiri.. Dia nanya ke aku, klo nulis 'maaf' itu gimana.. Aku pikir,mungkin dia susah mengeja nya, aku kasih tau ajah.. Trus dia nanya lagi klo 'engga ' gimana nulisnya.. Aku kasih tau lagi dengan cara ngetik di BB, soalnya emang aku lagi bbm an.
Tau -tau dia ngasih kertasnya ke aku..

"Nih buat mama.. " dengan ekspresi datar..
Aku baca dan akupun meleleh terharu..
So sweet banget kmu nak :')

Abis itu dia senyum - senyum trus ngeingetin aku supaya ngga bikin dia marah lagi.. Soalnya nanti dia cape klo nulis itu lagi :))

Aku nya masih senyum senyum sendiri langsung whatapps sama ayah ttg surat itu, reaksi ayah sama kaya aku... Dia terharu dan ngga percaya anaknya bisa nyusun kalimat itu..

Sore ini, aku belajar hal baru lagi dari seorang gadis kecil..
Alhamdulillah ya Allah, aku masih di ingatkan untuk bisa menjaga amanah MU sebaik- baiknya..



disclaimer: 
Selama ini tania itu tahunya otak untuk berpikir, trus ide itu ada apa yang ada diotaknya (sedang dipikirkan).
Jadi bukan kasar klo dia berbicara " yang ada di otak mama.." itu maksudnya yang ada dipikiran aku.


Published with Blogger-droid v2.0.9

8 komentar:

  1. hahaha ini yang anak siapa.. yang mama siapa ya... :P

    BalasHapus
  2. @arman..
    itulah man, gw jadi bingung, kok jadi gw yg dihakimi :(
    tapi gpp dia mengingatkan gw supaya untuk selalu sabar.

    BalasHapus
  3. hehehe kena deh mamanya. kadanga kita gak bisa mikir cepet ya mbak, eh salah aku bukan kita hehehe. kalau sesudahnya baru aku mikir harusnya kan aku begini tadi bukannya malah diem

    BalasHapus
  4. hihi Tania kritis banget ya Ke..udah bisa nasehatin mamanya..;)

    BalasHapus
  5. Ya ampun, pinternya Tania, Ke!!

    Gemes banget pasti rasanya waktu denger Tania ngomong dan nasehatin mamanya kayak gitu ya Ke :D

    BalasHapus
  6. sy lumayan sering dpt surat dr Nai.. Tp tetep aja meleeh tiap kali sy bacanya..

    Tania mirip siapa ya sifatnya? Hihiihih...

    BalasHapus
  7. 4 tahun udah bisa nulis kalimat? subhanallah, tania pinter banget!

    kadang2 celotehan anak kecil yg polos itu emang bikin jleb banget ya mbak! buat orang tua spt kita jadi instropeksi >__<

    BalasHapus
  8. @lidya
    persis mba.. aku suka gitu juga, kadang mikirnya telat :(

    @dessy
    iya des, ternyata makin gede anak makin ajaib kelakuannya :D

    @allisa
    bener banget lis.. aku gemes setengah mati.. berasa di hakimi tapi kok ya sama bocah :D

    @ke2nai
    mungkin nanti klo dapet surat kedua dan seterusnya, aku sama kya mba chi akan selalu meleleh bacanya :)

    sifatnya dia mirip sama aku dan ayahnya :))

    @mayya
    bener bangeeet mba mayya.. celotehan polos itu ternyata mengandung arti yang dalem dan nyuruh instropeksi diri..

    BalasHapus