Ke Khilafan ku..

Pernah ngga mengalami kejadian yang amat menguras emosi dan semuanya itu dateng berbarengan? aku pernah dan paling parah nya pas hari minggu lalu :'(

Ceritanya aku PMS dari hari Sabtu dan seperti biasa masa-masa menstruasi itu merupakan momok buat aku.. mungkin memang benar adanya, klo ada sesuatu yang ngga beres di saluran rahimku. Hampir setiap mens di hari pertama, kedua bahkan kadang sampai ketiga, aku selalu mengalami rasa sakit yang luar biasa.. ya walau mungkin rasa sakit itu relatif tapi untuk kemampuan diriku, sakitnya udah ngga wajar. Sering kali aku ngga bisa beraktivitas sama sekali, klo pas lagi masa "senggol bacok " itu.


Sabtu kemarin adalah awal masa PMS itu, sempet jalan ke Living World itupun dengan bantuan doping panadol biru dan sempet nyeringis mlulu di mobil, pergi ngga pake dandan sama sekali trus ngasal banget deh.. yang penting bisa nemenin ayah beli keperluannya dan bisa makan gretong di foodtown:) *tetepnafsuklomakangratis*

Minggunya keadaan makin parah, seharian gegulingan ajah di rumah depok, tania diurus sama ayahnya. Sorenya masih dalam keadaan sakit yang udah sampe keringet dingin, trus tiba-tiba henpon bunyi dan ada berita buruk dateng dari salah satu customer, ternyata barang yang aku kirim kemaren PECAH !!!
ampuuunn JNE.. barang plastik semua kok bisa sampe pecah.. cerita tentang jne nya ini, aku posting terpisah yak.

Pas lagi customer komplain bla..bla..bla.. di telp pas lagi nyeri hebat di perut, konsentrasi ku udah ngga karuan ditambah suasana dirumah lagi ribet karena aku juga sambil makein baju tania yang baru selesai mandi. Kebayangkan multitaskingnya, mana tania juga ga bisa diem lagi, lari kesana kemari :(
Puncaknya pas customer lagi nuntut ini itu, sakit hebat trus tiba-tiba tania itu mau ngasih unjuk sesuatu yang aku ngga tau apa, karena jujur aku ngga konsen merhatiin dia saat itu, akhirnya aku cuma pake isyarat mata yang dia ngga mau ngerti dan malah berteriaak... Ya Allah, emosi ku pun meninggi ketika tania masih aja teriak dan aku malah makin melotot.. sedangkan telp tetep masih ngoceh dah tuh customer.. rasanya kepala mau pecah saat itu !!

Begitu telp mati karena si customer abis pulsa nya ( karena tiba-tiba terputus),

Mama: " TANIA !!! BISA SABAR NGGA????? MAMA LAGI NELPON !!  (sedikit membentak)
Tania : " MAAMAAA!!!!  ( ngga mau kalah ikutan teriak) 

gambar diambil dari sini

Aku langsung melotot melihat reaksinya dan sekaligus kaget..
Aku khilaf waktu menanggapi tania, dengan teriakan dan bentakan juga, ternyata reaksi tania diluar dugaan.. dia tetep kekeh dan ngomong kenceng juga .. jadi ngelawan gituh :'(

Saat itu alhamdulillah aku masih tersadarkan dan masih bisa meredam emosi, dan berakhir dengan aku yang nangis karena aku udah ngga bisa nahan diri lagi. Tania, langsung merespon beda ketika aku menangis. Aku bilang klo aku sakit banget perutnya, trus aku bilang klo aku abis di marahin sama orang di telp tadi, pokoknya kya curhat deh sama dia dan ternyata dia malah ikutan sedih terlihat dari raut mukanya trus dia langsung meluk aku minta maaf. Akupun meminta maaf sama dia, karena aku juga sudah ngomong keras sama dia.

Huhuhuuhu.. rasanya nyesel abis pas udah selesai melewati kejadian itu, aku ternyata masih ngga bisa mengendalikan diri, masih belum bisa sabar. Dimana pil sabar ku? rasanya pengen buru-buru nengak itu deh klo ada, mungkin aku ngga akan teriak-teriak begituh dan dia pun akan menanggapi dengan baik-baik.

Di Akhir tragedi tadi, setelah minta maaf , tania bilang

 " mama..klo mau kasih tau ke andin, itu ngga usah teriak-teriak dong.. andin ngga suka di paksa-paksa "

oalaaaahhh anakku sudah bisa mengkritik mama nya..  :D *tepok jidat*

Hikmah dari kejadian ini adalah, ternyata menurut tania, klo ngomong keras itu artinya memaksa dan anak tidak suka dipaksa, dia ingin di dengarkan juga pendapatnya.. walau kadang minta nya juga disaat yang tidak tepat :(

Tapi aku harus tetap belajar untuk lebih peka, lebih sabar , harus lebih bisa mengendalikan emosi dan satu hal lagi yaitu usahakan tidak pakai urat lagi untuk memberi tahu kepada anak, karena memang klo baik-baik biasanya di dengar, tapi ya harus tepat juga waktunya. Kemaren itu semuanya sedang tidak tepat waktunya dan aku khilaf.

Maafin mama ya sayang ku...

catatan ini aku buat sengaja untuk mengingatkanku kembali nantinya.

8 comments:

  1. yah namanya juga manusia ya, kadang susah mengontrol emosi... :D

    ReplyDelete
  2. tandanya Tania pintarya sudah bisa mengkritik mamanya :)
    JNE kadang suka bermasalah ya

    ReplyDelete
  3. wah sama nih mba nike, aku jg sering keabisan stok sabarku pas ngadepin shishil, tp beneran abis itu nyesel bgt. lgsg deh meluk dia smbl minta maaf,, ternyata bener ya jd orgtua itu ga mudah :(

    ReplyDelete
  4. Kalau habis marahin anak sampai ngebentak rasanya emang nyeseeeeel banget ya mam. Jadi orangtua emang harus belajar sabar. Saya juga nih :-)

    ReplyDelete
  5. @arman
    setujuuu.. kan ngga ada manusia yg sempurna ya.. jd wajar klo abis sabarnya :)

    @mba lidya
    iya bener.. JNE nya lagi sering bermasalah akhir-akhir ini

    @herien
    setujuu.. jadi orang tua itu ngga mudah ya..

    @#bundit
    emang klo abis ngenbentak itu rasanya gimana gituh.. :(

    ReplyDelete
  6. Gw juga masih suka pelotot-pelototan sama Athia. Biar kata udah ikut seminar Bu Elly edisi 1,2,3 plus pelatihan. Tapi teuteup aja kelakuan masih kayak gitu. Hiks

    ReplyDelete
  7. @indah..
    sama ndah.. gw juga udh ikutan seminar ibu elly edisi 1,2,3 tapi tetep masih belum sukses.. kita sama-sama belajar dan saling ngingetin aja ya..

    ReplyDelete
  8. Aduh ke, to be honest gue lebih parah dari lo. Gue aja kalo zikra disuruh ngelakuin sesuatu dan gak langsung dikerjain padahal udah minta berkali2, pasti gue bentak loh. Dan itu udah sering, udah kebal tuh kayaknya zikra:(
    MasyaAllah, gimana ya biar dia gak perlu dibentak2 kalo dimintai sesuatu kayak mandi gitu? Gue males pula menggiring2 dia, karna gue pikir dia udah besar :(

    ReplyDelete