Hemat Energi

Pas lagi baca twitter, iseng menyimak timeline nya @FemaleDaily yang lagi ngebahas urusan Energi Efficiency, baca dan menyimak twit nya satu persatu dan ternyata berguna sekali !

berikut ini isi twitnya :




Dari twit di atas, aku jadi tahu beberapa hal untuk menghemat energy, diantaranya yang tentang manfaat cahaya dan juga masalah penurunan gejala flu, demam dan mudah lelah disebabkan oleh suhu. Selain itu ternyata untuk mencabut colokan saja bisa hemat energy yang lumayan.*barutau*


Menurut aku, hemat energi itu penting banget dan itu juga demi kebaikan bersama dan juga kebaikan sendiri, khususnya demi menghemat pengeluaran juga :D *sambil kekepin dompet*

Klo urusan hemat energi begini, di rumahku biasanya suami yang lebih ambil peran dan sering juga kami berdebat mengenai hal ini, khususnya waktu mau beli barang atau sesuatu yang hemat energi. Ya namanya menteri keuangan, pasti agak sedikit ketat ya mengenai anggaran pembelian barang :D

Biasanya suami berargumen, bahwa memang awalnya mahal tapi nanti nya akan menghemat pengeluaran. Contohnya waktu pertama kali mau pindah di Rumah Depok, semua lampu diganti sama suamiku pakai lampu hemat energy merk Phill**s , awalnya aku kaget juga dengan harga lampu yang segitu mahal ternyata, maklum biasanya eykeh klo disuruh beli lampu sama papa di toko listrik deket rumah cuma yang harganya berkisar 10 ribu sampai 15 ribu, makanya begitu tau ada lampu yang harganya 30ribu keatas maka aku pun shock, mana si Ayah ngajuin proposalnya bukan cuma satu lampu tapi beberapa lampu, lumayan banget kan ya pengeluaran awalnya.

Tapiiiii setelah membuktikan bahwa lampu hemat energy itu awet, ngga sebentar-sebentar putus trus ganti lampu dan bener-bener berasa penghematannya, akupun sekarang jadi rada santai dan ikutan menganut pahamnya si Ayah, klo mau beli alat elektronik. Selain karena daya listrik di rumah Depok cuma 1300, maka kitapun harus bisa menyesuaikan pemakaiannya dengan cara memilih peralatan yang sebisa mungkin watt nya kecil.

Waktu beli kulkas, dispenser, TV dan alat listrik lainnya, kita pun bener-bener konsen masalah daya wattnya. Memang mahal sedikit harganya tapi ya lumayan penghematan ke depannya. Seperti waktu beli Dispenser, kita milih merk sharp yang low watt itu harga nya beda 100ribuan klo ngga salah sama yang dispenser lainnya dengan fungsi yang sama, tapi watt nya lumayan. Untungnya sekarang ini sudah banyak alat elektronik yang low watt, jadi ngga susah dulu klo hunting barang.

Kenapa ngga listriknya aja di naikin dayanya? Jawaban dari Ayah adalah Big NO !
Soalnya dengan daya yang segini, kita dapat mengontrol pemakaian listrik kita dan biasanya ini juga bisa menjadi indikator, bahwa daya listrik yang kita pakai sudah berlebih dan tidak menutup kemungkinan daya berlebih itu muncul dari pemakaian yang mubazir.

Contohnya :
Waktu listrik tiba-tiba turun karena mesin air nyala, pasti kita akan langsung mencari sebabnya, ternyata sebabnya yaitu AC yang masih menyala karena abis jam tidur siang nya tania, padahal anaknya udh bangun lama dan mandi. Kebayang dong, gara-gara aku kelupaan matiin, AC terus nyala dan berapa biaya yang terbuang mubazir karena hal itu. Untungnya listrik turun, jadi di ingatkan bahwa pemakaian sudah melebihi batas sehingga harus mematikan yang tidak perlu, ya contohnya si AC itu, begitu dimatiin semua berjalan normal kembali.

Pemakaian dispenser pun begitu juga, karena di rumah tidak ada thermos, jadi mengandalkan dispenser untuk air panas, jadi klo menjelang bikin susu nya tania atau bikin kopi, pokoknya yang membutuhkan air panas baru deh kita nyalain dispensernya. Klo tidak, ya biasanya di matiin aja gituh, bisa di cabut kabelnya atau tekan tombol on/offnya. Tapi seringnya aku lupa matiin sehingga klo pemakaian listrik lagi tinggi biasanya, watt dari dispenser ini lumayan juga mempengaruhi. Kayanya sekarang akan memilih copot kabel dari colokkannya deh. Biar makin maksimal penghematannya seperti yang diberitahukan sama twit diatas.

Awalnya memang listrik di rumah suka naik turun, tapi itu cuma awal aja, karena setelah itu kami memperhatikan bahwa tidak boleh menggunakan barang yang membutuhkan daya besar secara bersamaan. Dirumah kami barang yang lumayan besar dayanya adalah Mesin air, AC, Dispenser, Magic Jar dalam keadaan memasak nasi dan Setrikaan. Klo semua barang itu di nyalain secara berbarengan dijamin bisa langsung turun listriknya. Karena sudah tau habbit tersebut, jadi sekarang kami pun menyesuaikannya. Ngga pernah ada tuh kamusnya AC nyala berbarengan sama mesin air, atau Dispenser nyala berbarengan sama masak nasi dan nyetrika... so semuanya bisalah di atur.

Dari penghematan itu, kami jadi stabil untuk pembayaran listriknya yang tiap bulan kurang lebih sama aja, tidak pernah naik secara significan ataupun turun drastis.. paling beda kisaran puluhan ribu. Jadi semuanya masih bisa terkontrol dengan baik, coba andaikan kami naikin dayanya, selain biaya abodemen mahal ditambah biaya perkwhnya juga lebih tinggi dibanding daya 1300, jadi kebayang deh pemborosannya. Walau kadang kesel juga sih klo pas di situasi yang membutuhkan semua nyala, tapi ngga bisa. Tapi karena itu jarang banget jadiiii kami sudah cukup puas dengan yang kami lakukan. So hemat energi itu baik untuk semua dan untuk diri sendiri kan?? 

Itu cara kami untuk menghemat energi, trus apa yang temen-temen yang udah lakukan buat menghemat energi? share di sini ya.. biar kita bisa berbagi pengalaman dan bisa di terapkan untuk kedepannya yang lebih baik.

4 komentar:

  1. iya kita juga nyari lampu yang hemat energy.

    tapi kalo appliance lain, gak pake milih abis pas beli rumah udah termasuk appliance nya.

    BalasHapus
  2. Mmg sebaiknya pake LHE sih, hemat dayanya lumayan besar...

    O iya, sekedar info berdasarkan tarif dasar listrik thn 2010, utk tarif rumah tangga daya 1300VA ke atas gak mengenal lg biaya beban, jeng, yang ditagihkan hanya pemakaiannya saja tapi ada batas pemakaian minimumnya..

    BalasHapus
  3. @arman
    ohh gituh.. jadi udh inc ya..

    @allisa
    makasihhh ya infonya.. ada orang PLN nih yang ngasih info baguus.. :)

    BalasHapus