Gila Gadget

hhmm bingung mau mulai bikin postingan ini..

Semalem aku abis marah kasih pengertian ke Tania karena laporan dari eyang uti nya klo seharian kemaren dia ngga lepas mainan dari gtab nya :(
sedih dengernya.. apalagi pas denger, klo eyang uti nya ngga bisa ngelarang karena pas di tegur malah lebih galak tania dibanding eyangnya dan eyangnya ngga tega klo lihat nanti cucu nya nangis parah.
Ampuuunn deh si mama, masa sama bocah aja bisa kalah.. aku jadi inget kalimatnya margaret, klo kita jangan sampe mau di bully sama anak sendiri dan sepertinya kalimat itu ga akan pernah berlaku sama si mama karena tania bukan anaknya melainkan cucu nya, tau sendiri deh nenek itu klo sama cucu nya gimana :(

akhirnya pas sampai dirumah, tania menyambut aku dengan manisnya. Dia bilang klo tadi dia nonton toy story di Gtabnya, dia juga bilang klo akhirnya dia mandi sore juga pdahal sebelum nya si eyang ngadu klo dia ngga mau mandi sore karena lagi nonton.


Abis denger laporan dari dia, aku senyum dulu sama ayahnya trus baru deh mulai tanya-tanya.. kenapa tadi seharian main tabletnya terus dan ngga mau nurut pas ditegur sama eyangnya. Dasar bocah, jawabannya simpel dia cuma bilang "Emang" :(

Setelah ngobrol dan debat panjang, akhirnya dia ngaku klo dia salah karena ngga nurut dan main tab kelamaan. Aku memang ngga terlalu ngelarang dia mainin berbagai macem gadget klo emang itu masih wajar dan dalam pengawasan, soalnya hal begituan tak bisa dihindarin sih dan racunnya bisa dari mana-mana. Tania sendiri pertama kali kenal gadget itu dari sepupuku yang ngenalin dia sama iphone, trus abang ku juga sering kerumah dan bawa itouch nya yang membuat makin besar racunnya dan tania mulai kecanduan dengan gadget layar sentuh.

Setelah tahu klo android aplikasinya banyak yang bagus buat anak, akhirnya aku dan suami sepakat beli Gtab, kami pun tau konsekuensinya nanti klo tania kami berikan fasilitas tablet, pasti dia akan kecanduan seperti umumnya anak kecil lain.Ya memang harus di akui klo penggunaan gadget itu salah satu senjata aku juga klo mau bikin tania anteng dan ngga rewel klo di perjalanan jauh atau di situasi yang memang butuh.

Awalnya tablet selalu ditinggal dirumah, tapiii semenjak tania terlihat gejala akan kecanduan dan bisa dibilang sakau klo ngga ada tablet, aku mulai ambil tindakan yaitu bawa tablet tersebut selama ngantor dan dia baru boleh main setelah jam pulang kantor. Biasanya memang selalu aku bawa ngantor, dan hari itu kebetulan aku sengaja ngga bawa biar eyangnya bisa nonton video senam yang udah ditaruh disitu sama ayah. Jadi sengaja ngga di bawa itu diperuntukan untuk eyangnya tapi ternyata eyangnya ngalah sama cucu nya :( sampai aku dapet laporan klo tania ngga berhenti mainnya dan ngga mau disuruh mandi sore.

Debat panjang sama tania itu amat sangat NGGA ENAK!! dia asli bisa banget nyusun kata-kata untuk pembelaan dirinya, klo kata ayah jago banget untuk ngeles nya. Klo kata orang fase 2 tahun itu sangat berat ternyata fase menjelang 4 tahun lebih berat lagi.. fiiuuuhhh.. anak sudah makin mengerti dan makin sulit diajak kompromi karena selalu punya jawaban.

Yang paling lucu ketika aku bilang..
" Mama kan maunya punya anak yang nurut.. ngga mau ah punya anak yang bandel.." 
trus di jawab gini
" iihhh..lagian mama sih kenapa milihnya andin buat jadi anak mama.. "

Ya Allah, mau ngakak tapi kudu jaim, mau ngga ngakak tapi kok jawabannya lucu... dia mungkin ngerasa kalo habis melakukan kesalahan dan bisa di bilang bandel.. makanya dia jawab begitu :))))
aku cuma bisa buang muka sebentar sambil mesem-mesem trus abis itu aku jelasin, klo aku ngga bisa milih anak tapi cuma bisa kasih tau anak yang dikasih Allah sama aku itu untuk menjadi anak baik yang nurut sama orang tua.

Setelah dia sadar klo dia salah, dia ngga mau di hukum tapi berjanji klo nanti dia ngga akan ulangin salahnya itu. Aku cuma tegasin aja ke dia bahwa dia ngga boleh lagi main tablet klo ngga ada mama nya, aku juga bilang klo ngelakuin salah lagi itu harus di hukum, klo ngga mau di hukum makanya jangan bikin kesalahan. Alhamdulillah dia seperti paham dan kemarin berakhir dengan dia minta maaf sama eyangnya karena sudah bikin salah sama eyangnya, dia minta maaf sambil nangis sedih gituh dan reaksi eyang juga jadi ikutan ga tega sedih gituh.. melow deh jadi nya mereka berdua T_T

Pagi ini, pas aku mau berangkat kerja tania sudah bangun dan biasanya klo sudah bangun suka pesen untuk aku jangan bawa tablet nya, tapi kali ini dia ngga bilang itu walau aku tau dia pengen bilang.
Aku tahu dia ngerasa klo dia habis berbuat salah jadi ngga bisa neko-neko, mudah-mudahan sih ngga cuma sehari aja ya tapi seterusnya sadar klo yang dia lakuin itu salah. Dia cuma bisa senyum manis sama mama nya trus mama nya tegesin lagi klo tidak boleh main tabletnya klo tidak ada mama.
Pokoknya pagi ini dia maniiiiss bangeeet, cium tangan, cium satu muka aku trus peluk aku sebelum aku berangkat trus dia juga nganter sampai pagar dan sambil bilang hati-hati ya.. sambil ngelambaikan tangannya.

Semoga semakin besar, mama semakin bisa berkompromi sama kamu ya..

Btw pengen deh ngilangin sakau nya tania sama gadget, mulai terapi aaah meminimalin penggunaannya.. ada yang punya pengalaman ngga? boleh dong di share..

5 comments:

  1. Pascal juga gadget mania mbak, tapi aku batasi pemakaiannya. biasanya lebih sering weekend aja, kalau pun hari biasa paling1 jam aja

    ReplyDelete
  2. Ina juga udha mulai kecanduan gadget nech...tp untungnya kalo hari kerja gadgetnya dibawa papanya..ina baru mainin kalo malam doang sm hari libur.....

    ReplyDelete
  3. anak2 sy termasuk yg gila gadget juga.. Utk mengantisipasinya kita harus membatasi.. Semua gadget2 itu ada di rumah.. Tapi gak bisa setiap saat mereka pake.. Ada jam-jamnya.. Karena anak2 udah bisa di ajak diskusi, sy aja mrk utk diskusi ttg jadwal. Bikin kesepakatan jam berapa mereka belajar, bermain, dll.. Kalo masih kecil, hak sepenuhnya ada di kita utk bikin jadwal.. Dan semua pihak wajib mematuhi jadwal tsb..

    Kalo wiken sy rada longgar, bisa main gadget sepuasnya.. Apalagi kl mereka lagi dititipin ke kakek-neneknya, biasanya semua larangan (termasuk ttg gadget) agak sy longgarin bahkan di bebasin.. Karena pertimbangan sy kasian kalo byk dilarang trus mereka ngelawan ke kakek-neneknya.. Kita udah nitipin anak2 trus anak2 masih ngelawan juga ke kakek-neneknya.. Tapi untuk urusan nitip2 ini kan sy arang bgt, makanya bs kasih kelonggaran. Mungkin kl jd rutinitas, sy juga hrs kasih batasan2.. :)

    ReplyDelete
  4. to all:

    kesimpulan saya, berarti semua anak itu pasti gila gadget ya..
    makanya peran kita sebagai ortu itu untuk membatasi ya..

    btw thanks atas komennya ya ibu-ibu :)

    ReplyDelete
  5. Semua anak suka main gadget deh mam. Cuma saya sih sengaja gak beliin gtab atau ipad gitu skr (sengaja atau gak punya duiiit heheheh). Krn Dita pernah main iphone yg ada games angry birds punya temen itu, langsung deh keasyikan sendiri. Tapi bagus juga kalau ada gadget tapi anaknya disiplin bisa diatur kapan mainnya :-)

    ReplyDelete