Drama Pagi

Drama pagi ini..
karena eyang uti ada acara PKK, jadi nanti tania akan di tinggal berdua sama kakung nya ajah. biar pas di tinggal semuanya udah rapih, jadi tania aku mandiin dulu sebelum berangkat ke kantor, biasa bangun rada siang trus dipaksa bangun pagi jadi rusak deh mood nya. Pas mau ditinggal ngantor udah mewek karena gtab mau di bawa ayahnya.. dia maksa mau main tab nya.. karena memang biasanya main ini aku batasin, klo mau main jam setelah pulang kerja atau pas libur..tapi karena tadi pagi kondisi lagi ngga bisa di tolerir lagi.. akhirnya gtab di tinggal tapi charger nya masih kebawa sama ayahnya..trus tau-tau pas dikantor aku di telp sama tania dan dia nangis-nangis karena gtabnya battery nya habis.

debat lama deh sama anak yang lagi nangis.. sungguh menguras emosi.. disuruh main yang lain ngga mau. aku kasih saran mending main pakai baju princess nya, awalnya dia mau tapi pas nanya sama kakung nya ternyata baju itu udah masuk mesin cuci.. tambah nangislah itu bocah plus ditambah makin paniknya si kakung :(


akhirnya setelah dialog baik-baik, diberi pujian macem-macem.. dia sudah mau mereda emosinya..

Mama: "hayoo dong, anak pinter itu ngga nangis terus.."
Tania : "tapi andhin mau main tab nya..bilangin ayah suruh bawa pulang kabelnya.." 

masih sambil nangis sesengukan..

Mama : "iya.. mama telpon ayah nanti.. tapi kmu udahan dong nangis nya.. main yang lain dulu ya sayang.."

Tania : "iya.. tapi ini emang nangisnya ngga mau berhenti nih.. maunya nangis terus.. harus bobo dulu kyanya baru nanti pas bangun berhenti...trus baru bisa mainnya andhin nya" 

tiba-tiba mewek lagi.. sedangkan aku senyum-senyum aja nahan ketawa..oalaaaahhh ternyata dia itu bad mood karena masih ngantuk juga..

Mama :" ya udah.. sekarang andhin masuk kamar trus bobo ya...kasian dong kakungnya bingung tuh klo andhin nangis terus.."

Tania :"oke ma.. tapi andhin ngga mau dimatiin lampu kamarnya ya.. ngga mau minum susu juga.."
Mama: " oke.. bobo dulu ya anak pinter... tidak boleh cengeng ya.. mama kerja lagi ya.. bye.."

tangisan pun udah mulai mereda..good girl  :)
langsung ketawa pas ditutup telponnya dan langsung YM ayah buat ngadu :D

Selain yang lucu kaya tadi itu, kemaren juga eyangnya cerita klo pas di Rumah lagi ada arisan, karena kecerewetannya itu tania bikin ibu-ibu lain gemes..
Salah satu contohnya adalah pas ada seorang ibu bawa cucu cewe nya, trus cucu nya mainin lipstick aku yang kebetulan emang udah ga dipakai, biasanya sehari-hari suka di mainin sama tania. Waktu si cucu itu pakai lipstick di bibirnya, si ibu yang notabene nenek nya sedikit emosi ngomong gini ke cucu nya..

Nenek : "jangan suka mainin ini.. ini tuh racun !!! "
Tania : " ihh..nenek bohong.. itu lipstick bukan racun, itu biar bisa bikin cantik, kalo racun itu yang bahaya yang buat matiin tikus.."  ( emang eyang nya tania suka beli racun tikus :D )

Si nenek jadi ngga emosi lagi karena mungkin sedikit malu dan malah gemes sama tania.. ya iyalaaahhh namanya anak kecil itu jangan suka di ajarin bohong.. klo sering di bohongin ya itu sama aja pembodohan dan mengajarkan budaya bohong sama anak, karena nanti ketika besar dia tahu bahwa dia dibohongin itu akan sangat menyakitkan.

Aku sama suami dan orang-orang dirumah sepakat untuk sebisa mungkin tidak membohongi tania yang notabene anak kecil satu-satunya di rumah. Kami selalu memberikan penjelasan yang sebenernya.. ya walau ngga mudah tapi kami yakin tania pasti akhirnya nanti akan mengerti.


So buat para ortu, jangan pernah menganggap anak mu adalah anak kecil yang tidak mengerti apa-apa. Dengan menganggap seperti itu, maka anak juga tidak akan berkembang pengetahuannya. Sampaikan apapun itu sebenarnya dan berusaha untuk memberikan pengertian yang mudah dimengerti oleh anak.Klo memang dia belum mengerti, yakin aja klo suatu saat anak pasti akan mengerti, yang penting kita tidak menutup jalan keingin tahuannya akan sesuatu.

Semoga kita semua dapat membentuk generasi penerus yang jujur, baik, mandiri, pintar dan berguna bagi bangsa dan negara. :)

1 komentar:

  1. Tania pinterrr!!

    Setuju, memang sebaiknya kita jujur aja sama anak, ngerti gak ngerti disampaikan aja apa adanya :)

    Amiinn...moga kita bisa selalu jadi orang tua yang baik yaa :)

    BalasHapus