Cemburu.. oh cemburu...

Cemburu tenyata tidak hanya terjadi pada orang yang sedang jatuh cinta.. pada anak kecil pun itu sering terjadi dan klo itu terjadi ternyata bener-bener bikin stress dan esmosi..

kok bisa ya klo anak kecil punya rasa cemburu?? dulu aku pikir, kalaupun bisa ngga terlalu yang gimana gituh tapi ternyata beneran deh... beneran bikin stress.. 

tempo hari si motiq pernah ngetweet, klo dia stress banget sama kelakuan anak pertama nya yang cemburu ketika punya ade...padahal setahu ku si kyara anaknya itu kelakuannya  ngga aneh aneh tapi tenyata pas motiq sharing di whats app barengan sama dhira dan garet.. ternyata beneran kelakuan anaknya yang pertama jadi berubah "ajaib" ketika adiknya pulang dari RS, dan jadilah kami berdiskusi tentang kecemburuan anak ketika ada anggota baru yang jadi pusat perhatian di rumah.. 

diskusi nya lumayan memberikan masukan dan info buatku, karena aku yang sempat tidak memikirkan hal tersebut jadi terbuka lagi matanya bahwa akan ada hal baru ketika si kecil sudah tidak menjadi pusat perhatian.. aku baru tahu kalo ternyata hal-hal tersebut bener bisa berimbas sampai dia besar nanti, klo kita tidak bisa menghadapinya dengan baik.. trus gimana cara ngadepinnya?? itu yang amat sangat sulit..

klo menurut ibu ibu lainnya dan hasil ngobrol bareng waktu itu, ada beberapa hal yg harus dilakukan ketika anak kedua sudah hadir dirumah.. 
  • Menurut mereka sediakan waktu lebih banyak bermain dan menemani si kakak, karena adik bayi masih belum mengerti apa - apa jadi ada baiknya, pengasuhan si adik di bagikan ke yang lain ( nenek, pengasuh, ART atau si ayah..) pokoknya harus kompak deh dengan suami untuk masalah bagi waktu dan perhatian..  usahakan banget agar si kakak jgn sampai ngerasa kehilangan perhatian.
  • Selain waktu untuk si kakak, kita sebagai ortu juga harus bisa sediain SABAR yang banyak untuk si kakak, karena biasanya si kakak ini akan berkelakuan ajaib untuk mencari perhatian.. dan ini bagian yang paling bikin stres dan susah menurut ku..
  • Beri pengertian ke orang yang biasa di lingkungan rumah kita seperti saudara, tante dan om nya, para eyang agar tidak lupa untuk tetap memberi perhatian kepada si kakak dan jangan terlalu berlebihan juga dengan si adik..
  • Kita sebagai Ortu juga kalo bisa berbuat seadil mungkin, misalnya.. ketika adik lahir pasti akan banyak orang yang datang jenguk dan bawa kado buat si adik dan biasanya si kakak akan ngerasa yang gimana gitu.. jadi klo sarannya motiq untuk yang jenguk mending bawa kado untuk kakaknya deh.. nah kita sebagai ortu di sini juga bisa menyiasatinya dengan memberikan kado juga untuk si kakak, ga usah yang mahal gimana gituh.. yang murah aja kaya mug, pensil warna atau apapun tapi dibungkus rapi.. jadi si kakak ngerasa senang dengan sensasi dapat kado dan ritual buka kadonya. yang penting disini, si kakak merasa diperlakukan adil oleh kita.
Selain point-point diatas, mungkin masih banyak cara ataupun hal lainnya yang perlu untuk di gali lagi.. aku bersyukur banget bisa punya temen-temen di dunia maya yang hampir dibilang senasib seperjuangan dan mereka semua selalu berbagi informasi dan enak di ajak diskusi... pokoknya cinta bangeeett deh... GBU all..

Cerita Cemburu nya Tania

Walaupun aku belum dikasih kesempatan untuk hamil lagi, tapi ternyata Tania juga mengalami rasa cemburu ini.. dan bikin aku streess banget.. waduuhh gimana nanti pas ada anak kedua nih.. insya Allah mama nya belajar terus deh biar ngga stress ngadepin ini..


Jadi semua berawal pas abis lebaran, ketika hampir semua orang kena syndrom nannyless termasuk abang ku yang anaknya masih berumur 1 tahun.. karena si mbak nya belum pulang dan kedua ortunya kerjaannya ngga bisa ditinggal, jadilah si Rafif ponakanku ini di titip ke rumah eyang uti nya..

Jadi selama seminggu setelah lebaran, mama ku ngurus 2 orang cucu nya.. two thumbs up banget buat mama yang masih kuat ngelakuin hal itu tanpa bantuan ART cuma dibantu sama tita dan papa ku.. dan bersyukur bangeet bahwa mama papa ku diberikan kesehatan terus sama Allah SWT...

Nah drama cemburu itu pun di mulai pas rafif dititip ke rumah, jadi klo pagi rafif dianter sama ortunya dan malem di ajak pulang lagi.. dan sepanjang hari itulah saatnya tania merasa cemburu dan jadi bertingkah aneh.. dari mulai maunya makan dan mandi sama eyang utinya..padahal mah dia biasanya dimandiin sama tita trus sering minta di gedong sama eyang uti nya..kaya ngga mau kalah gituh sama rafif yang sering di gendong sama eyangnya karena emang belum bisa jalan.

selain itu sering bikin ulah yang bikin orang satu rumah keseeelll banget, ada aja deh pokoknya.. bener-bener membuat esmosi dan jujur aku pun sampai habis kesabarannya.. ya jadinya marah-marah mlulu tapi abis marah trus nyesel.. pokoknya begitu mlulu selama kurang lebih 3 harian.. stres berat deh.. udah selalu bikin ulah ditambah makannya yang susah bener jadi tambah deh stres buat emaknya..  T_T *jedotinkepaladanjambakjambakrambut*

aku perhatiin, tania sebenernya sayaangg banget sama rafif, tapi dia tetep cemburu karena perhatian yang berkurang dari kita semua untuk dia, sebenernya ulah yang dia buat juga bukan yang nakal atau mencelakakan rafif kaya berantem dsb, tapi ulahnya dia sendiri kaya numpahin2 minuman secara sengaja, sedikit ngeyel, ngacak ngacak, trus susahh banget di kasih tau.. dsb..

untungnya kejadiannya ngga lama, senin kemarin semua kembali normal dan rafif pun sudah pulang ke pangkuan mbak nya :D 

tania udah kembali ke kelakuan normalnya, jadi anak manis yang masih bisa dibilangin dan di beri pengertian.. ngeliat perubahan itu aku semakin sedih.. nyesel kemaren kenapa bisa galak bener ke dia.. ya itulah kadang esmosi, klo ngga bisa ngendaliin bisa menyesatkan dan aku ternyata belum lulus untuk urusan ini dan masih perlu banyak belajar tentang kecemburuan ini... smoga nanti pas bener bener ada adenya tania bisa lebih manis dari kemariinnnn........... amiiiieennn.........

5 komentar:

  1. Walopun belum ada niat untuk bikin adik buat Athia dalam waktu dekat, tapi tengkyu lho sharing nya, Ke. Ntar kalo gw hamdun anak kedua, gw balik lagi ke postingan ini ngeliat kebetan. Heu heu heu

    BalasHapus
  2. Iya nih, sama kek mbak Indah, walopun belum rencana punya anak kedua dalam waktu dekat, tapi tulisan ini bermanfaat banget..

    Memang gak gampang ya buat anak kecil yang biasanya jadi pusat perhatian trus kemudian dapat 'saingan'...

    BalasHapus
  3. Kalo aku dulu justru kasian ngeliat zikra jd berkurang perhatian buat dia. Jadi aku yang sedih ngeliat dia yg jd main2 dan tidur sendiri, sementara emaknya lagi gendong dan nenenin adenya *mendadak mellow kl inget sedihnya dulu*

    Jadi tiap hari buat ganti rasa bersalah itu, sebisa yg aku inget aku sll peluk dan bilang sayang sm dia, sambil cium2 dan gelitikin. Alhamdulillah walo ada cemburu, gak pernah sampe gimana sih. Cuma 'nakal'nya aja nih yg suka bikin darting (ya wajar sih namapun anak2 ya), kayak dia teriak2, diajakin baca buku gak mau maunya nonton tipi dll. Hehee jd curcol disini, maap ya ke.

    Tania udah bisa minta adik nih kayaknya hihii, sehat slalu ya cantik :*

    BalasHapus
  4. Sama ini kayak Vaya.
    Cemburuan juga kalau dia tidak jadi perhatian. Jadi nakal...
    Pusing juga sih, kadang tak sabar menghadapinya.. Masa maminya lagi ngobrol sama orang, dia marah dan gak sabaran. Maunya cuma ngobrol sama dia doang....

    BalasHapus