Sampai maut memisahkan..

Semalem aku dapat kabar kalo istri dari teman SMU ku meninggal dunia karena kecelakaan.. inalillahiii wa inailahi rojiun.. pas dapet kabar itu aku langsung buka bbg smu dan ternyata kabar itu benar, istri temanku meninggal karena kecelakaan motor ketika sedang posisi membonceng sama temannya dan tragisnya temanku itu baru menikah kurang lebih 4 bulan yang lalu..tepatnya bulan oktober... hiks..hiks.. ga kebayang gimana perasaan temanku saat itu di tinggal sama istri tercinta nya.

semaleman jadi mikir gimana rasanya klo aku yang berada diposisi itu.... ngebayanginnya bikin hati ini mau nangis.. ngga kebayang gimana nanti nya deh..entah pingsan atau meratap atau apalagi yang aku ngga mau bisa ngebayanginnya.. karena ada rasa takut yang luar biasa klo ngebayanginnya... rasa nya diri ini belum siap deh mencintai karena Allah seperti yang pernah di bahas di salah satu postingan blog teman tentang ke ikhlasan mencintai karena Allah...


Awalnya waktu teman baik di kantor lama meninggal mendadak karena kena serangan jantung, aku melihat istrinya begitu kehilangan dan mungkin bisa dibilang butuh cukup waktu untuk mengikhlaskan suaminya pergi.. apalagi ketika aku membaca status2 nya di FB, terkadang jadi ikutan sedih karena sedikit merasakan gimana rasanya kehilangan..kalo yang ini nikahnya udh kurang lebih 6 tahun an klo ngga salah, dan sudah dikarunia 2 anak.. trus waktu ngeliat di TV gimana terpuruknya angelina sondakh di tinggal sama Alm. Adjie masaid.. ampuuuunnnn ikutan mau nangis rasanya.. dan makin takut rasanya kalau ditinggal orang yang kita sayangi dan cintai.... rasanya susah banget ya untuk belajar ikhlas mencintai karena Allah.. tapi tetep bismillah deh di niatin untuk bisa belajar  hal tersebut.. walau yakin banget akan suliiiittt...




Just intermezzo...sedikit dialog pagi dengan swami..

M: " kasihan ya ay.. si X itu ternyata jodohnya pendek.. baru 4 bulan udh ditinggal..klo aku masih ga kebayang deh gimana nantinya klo kya dia.."

A: "Makanya ma.. klo berdoa sekarang jangan semoga sampe maut memisahkan.. jadi belum tentu panjang jodoh nya..."

M: "oh iya ya.. berarti di ganti jadi sampai semoga berjodoh sampe kakek2 dan nenek2.. itu jadi panjang jodohnya.."

A: " ngga juga.. buktinya koes hendratmo udah kakek nenek tetep cerai...."

M: " trus apa dong ay??...."

A: " hhhmmm apa ya???...."

yeeee... dia mikir juga....
hayo kira kira gimana ya doa yang bagus untuk hal ini... semoga berjodoh sampe tua dan maut memisahkan... gitu kali ya yang benernya... ^_^

1 comment:

  1. Wah..kalau saya belum pernah dialog soal "kematian" begini dengan suami.masih ngerasa gimnaaa gitu ya hehehe

    ReplyDelete