Suka Duka FTM

Setelah sekian lama ga punya waktu lama untuk konsentrasi nulis akhirnya hari ini bisa punya waktu satu hari untuk menulis.. soalnya semenjak jadi FTM aku sibuk sama kerjaan rumah dan yang paling penting ngurus juragan cilik yang lagi hobby jalan-jalan ke segala penjuru rumah dan aku tidak di bantu satu asisten pun jadi bener-bener ngerjain semuanya sendiri.. meskipun sibuk bukan berarti aku lepas dari internet.. klo itu mah tetep ada setiap hari tapi ya paling cuma update FB, blogwalking, dan pastinya ngurusin tokonya Tania dimana itu jadi mata pencarian utama ku saat ini disaat aku belum kembali mendapatkan pekerjaan..


Kali ini aku mau cerita suka duka jadi FTM, setelah kurang lebih 2 bulan aku menjalani rutinitas jadi FTM rasanya lebih banyak sukanya di banding duka nya..sekarang aku jadi orang pertama yang tau tentang perkembangan tania.. aku yang selalu ada disampingnya setiap saat dan setiap hari.. aku yang menemani dia bermain, belajar melancarkan jalannya karena aku yang menemani dia keliling rumah tiap hari, menemani dia menonton DVD kesayangannya sambil mengajarinya bernyanyi, mengajari dia berbicara karena emang tania bener-bener kya burung beo sekarang.. apa yg orang ngomong dia pasti ikutin, aku yang melihat semua tingkah "pinter" (baca nakal) yang kadang bikin kesel dan ketawa,aku juga yang nyuapin dan menina bobokan dia setiap hari.. semua aku kerjakan sendiri dan aku merasakan kebahagiaan yang tiada tara..walau kadang rasa cape dan emosi ketika tania lagi jelek mood nya dan ngga mau nurut tapi ya semuanya kadang menghilang gitu ajah ketika melihat senyuman dan ketawa cekikikannya tania..ketika melihat dia ingin bermanja-manja sama mamanya.. bener-bener indahnya pengalaman jadi ibu..

Selain itu selama aku jadi FTM aku juga semakin belajar dalam bersikap, aku harus bersikap lebih sabar lagi dalam mengasuh tania walau kadang masih suka kelepasan juga klo emosi berat.. jujur aku pernah mukul tania tapi ketika itu memang tania bener-bener lagi ga bisa di bilangin.. yang aku rasain sesaat setelah mukul adalah perasaan bersalah yang amat sangat dan rasanya nyesel banget..Insya Allah aku sudah janji pada diriku sendiri untuk tidak memukul tania lagi dan Alhamdulillah makin hari aku makin bisa mengontrol diri dan emosi.. ternyata punya anak itu juga membuat kita belajar banyak hal..

Hampir semua yang aku ceritain adalah sukanya menjadi FTM sedangkan dukanya itu dikit banget.. paling cuma kadang ngerasa kecapean yang amat sangat dan kadang boring ajah di rumah terus.. tapi itu semua bukan merupakan duka yang gimana gituh.. karena semua itu gampang terhapus.. dan ternyata setelah 2 bulan tidak pernah berangkat pagi dan ngerasain macetnya jakarta sekalinya kemarin ngerasain macet...fiiiuuhhh rasanya nyebelin banget deh...sedangkan duka yang lainnya adalah ketika aku inget bahwa suatu saat aku harus kembali bekerja lagi..kadang itu bikin aku berat.. karena sampe saat ini aku masih belum bisa jauh dari tania..apalagi setelah kemarin baca postingan dari Shinta salah satu temen blog yg ngerasa takut tidak ada disamping anaknya ketika anaknya membutuhkan perlindungannya..karena akhir-akhir ini banyak gempa yang terjadi..emang bikin serem tuh.. abis baca postingan itu aku smakin berat untuk bekerja lagi karena aku mau disamping tania terus untuk melindunginya.

Saat ini jujur memang aku sangat membutuhkan pekerjaan dan sedang mencari kerja.. tapi bukan berarti aku juga terlalu ngoyo dalam mencari kerja..semuanya tetap aku bawa santai dan semuanya aku nikmatin mumpung masih bisa menghabiskan waktu sama tania..walau aku juga tau beratnya jika nanti harus meninggalkan tania tapi aku yakin klo Allah pasti akan memberikan jalan yang terbaik untuk umatnya. amiienn

4 comments:

  1. menjadi apapun, mo FTM ato wanita karier kudu dinikmatin ya, mbak....aku siy blom pernh ngerasain jd wanita karier, abis lulus kuliah trus nikah dan ga kerja, jd ga bisa ngebandingin suka dukanya gmn, yg jelas aku bersyukur bgt ma posisiku skrg ini, palagi waktu nyobain jualan online ternyata nyari duit itu susah ya, bruntung bgt selama ini ga perlu nyari duit hihihi...hikmahnya, aku jd menghargai uang, mulai ngerem biar ga boros.

    loh ini mo komen kok malah curhat hahaha...

    tp emang siy jd full time mom itu seneng, sebel, sedih campuraduk...ngelatih emosi kita juga klo anaknya tiba2 lg ga mau diatur.

    ReplyDelete
  2. Semangat mama tania.. (menyemangati diri sendiri juga sesama ftm hehe).
    Pokoknya tiada duanya deh kalo bisa jd org pertama yg liat perkembangan anak dan slalu ada saat anak membutuhkan.
    Moga2 toko online nya malah bisa berkembang dengan mbak jd FTM. Siapa tau nggak perlu balik ngantor, jadi juragan di toko sendiri aja :)

    ReplyDelete
  3. apapun yang terjadi nanti, kita berharap aja semoga semuanya itu yg terbaik & kita bs nikmat menjalaninya.. :)

    ReplyDelete
  4. Bagaimanapun keadaanya, buat seorang ibu, tetep bisa dinikmatin yah.. yang jelas karena adanya si kecil yang selalu jadi pelipur di segala kondisi.

    ReplyDelete