Cerita Sedih part 2

harusnya sekarang bukan cerita sedih ya.. harusnya update cerita lebaran.. pengennya sih gituh tapi poto2 nya belum ngumpul jadi mendingan lanjutin cerita ttg kesedihan yg kemarin baru part 1 deh..

cerita ini aku bukan bermaksud menjelek2an or menghina orang tapi cuma mencurahkan isi hati dan apa yang aku rasain..blog ini kan rumah pribadi aku.. jadi aku bebas menceritakan apa yg aku rasain.. untuk dokumentasi juga..

ceritanya gini...

setelah kurang lebih 4 hari ga masuk kerja karena tania di rawat di RS tepatnya jumat tanggal 28 agustus 2009, aku masuk kerja lagi.. dari pagi masuk kerja aku ga ada perasaan apapun.. cuma kemarin emang SPV aku sms menanyakan kpn aku bisa masuk kerja lagi.. disitu aku emang udh pasrah klo emang ada hal2 buruk yg terjadi ttg masalah pekerjaan.. karena emang bagi ku tania itu prioritas paling utama.. wong emang tania saat sakit ga mau sama sekali di tinggal, aku pun bener2 tidak keluar dari kamar RS sampe suntuk banget rasanya..

back to cerita ngantor.. pas hari jumat itu semua berjalan apa adanya sampe sore ketika aku udh siap-siap mau pulang tiba-tiba aku di panggil menghadap managerku dan di dalam ruangan itu ada orang HRD juga..

Saat itulah perasaan ku udah mulai berasa sangat ga enak..aku udh mikir klo aku pasti akan di tegor or kemungkinan paling buruk ya di PHK..dan ternyata OMG saat itu aku bener-bener langsung di PHK..

alesan dari bos besar kantor aku adalah karena pendapatan di Dept ku mulai menurun maka dept itu rencananya akan di tiadakan dan melihat dari absensi ku yg sering ga masuk karena anak sakit jadi aku dirumahkan dan di suruh untuk lebih fokus ngurus anak.. dan hari itu hari terakhir aku masuk kantor..

gimana perasaan ku saat itu???... buseeeett dah udah ga bisa di ungkapkan dengan kata-kata antara sedih, kaget , kecewa dan campur aduk lainnya... rasanya udh kya lagi jatuh tersungkur trus ketimpa tangga trus langsung ketiban tembok yg runtuh.. bener-bener TOP bgt deh..

Bener-bener rasanya seperti dizolimin.. klo pun mau di PHK yang aku tau semua itu ada aturannya.. ya walau aku tau karakter bos besar ku memang begitu suka semena-mena dan melakukan apapun sesuai kemauannya.. karena memang menurut temen2 yg udh lama di situ dulu bos besar itu sering bgt mecat orang kya skrg yg aku alamin..

saat itu aku sempat bernegosiasi dengan manajer ku.. apa memang aku tidak di kasih kesempatan untuk memperbaiki absensiku??karena kmrn aku juga absen sebelumnya udah mengabari klo anakku di opname..dan jujur aku masih sangat membutuhkan kerjaan karena memang pendapatan masih kurang mencukupi.. klo udh cukup mah aku pasti jadi FTM deh.. tapi ternyata tidak ada kesempatan..karena itu udah keputusan bos besar.. buset dah.. langsung SP 3 ceritanya..ya gitulah klo ngantor dengan suasana j***ng yang ada cuma rodi ajah.. yg penting produktifitas dan harus menghasilkan keuntungan kadang malah tanpa memikirkan kesejahteraan karyawan.

pulang kantor langsung meledak tangisnya di hadapan suami..udh sampe ga terbendung lagi.. gileee sesak dadanya dan sakit hatinya luar biasa banget deh.. karena ngerasa di perlakukan tidak adil dan sangat semena-mena.. tapi pada akhirnya bisa ditenangin sama suami yg bilang mungkin ini udah waktunya kamu jadi FTM.. lagian kan emang tania butuh perhatian ekstra karena baru keluar dari RS jadi mungkin ini emang jalan yg terbaik dari Allah buat aku dan keluargaku.. klo masalah kerjaan rejeki ga akan kemana.. nanti diusahain cari kerja lagi dan selama dirumah kan bisa lebih konsentrasi ngurus taniashop..jadi ikhlasin ajah ya semuanya..

Memang aku juga ngerasa kurang nyaman kerja di tempat itu..makanya aku juga udh mulai apply2 lagi sebelumnya cuma karena butuh kerjaan aku masih tetep stay disitu.. jujur aku suka miss komunikasi sama manajer ku juga yg notabene orang asing yg kadang klo ngmg bhs indo suka agak berantakan kosakatanya jadi memang aku sedikit sulit memahaminya..apalagi ketika dia janji mau memberi bonus klo aku bisa bikinin web sederhana untuk kantor ku itu.. tapi ketika web sudah jadi janji tidak segera di tepati..dari situ aku makin berkurang respeknya..dan ada beberapa alasan lainnya yg bikin aku makin mulai ga betah..maaf ya bos.. tapi itulah kejujuran dariku..

kira-kira seeminggu deh baru bisa bener-bener ikhlas.. akhirnya diputuskan untuk kembali ke rumah depok ngeboyong tania.. yeahh memulai kehidupan baru bener-bener jadi FTM ngurus tania dan cuma berdua doang dari pagi sampe sore.. tapi Alhamdulillah selama jadi FTM semua lancar dan menyenangkan.. tania juga keliatan makin seneng karena ada mamanya setiap detik dan dia bisa bebas minta nenen kapanpun dia mau.. udh gitu tania juga korperatif banget sama aku.. jadi makin berasa deket ajah ma anakku.. malah sekarang pengen mulai apply-apply lagi agak berat juga klo nanti ninggalin tania.. kya sekarang nih.. tania masih diculik sama eyangnya karena mereka masih kangen.. aku ngerasa kesepian di rumah sendiri.. tapi ya cepat atau lambat aku harus kerja lagi untuk memenuhi kebutuhan.. dan mudah2an aku segera mendapatkan pekerjaan baru yang lebih baik lagi... Amiieenn..



PS: temen-temen mohon infonya ya klo ada info loker... khususnya loker untuk jadi admin..

7 comments:

  1. Mama Tania.. Yang sabar ya.. Allah pasti kasih yang terbaik buat mama tania :)

    Mau cerita dikit,
    Aku baca cerita mama tania kali ini kayak baca pengalaman pribadiku sendiri. Hampir mirip tapi gak persis banget sih.
    Waktu aku hamil kyara, kontrakku gak diperpanjang. Padahal dari hasil appraisal penilaian karyawan, nilaiku tinggi dan memenuhi syarat untuk diangkat jadi pegawai tetap. SPV ku pun udah yakin kalo aku bakal terus stay. Tapi demi alasan efektifitas, HRD memutuskan untuk gak perpanjang kontrak dan lebih memilih pertahanin temen 1 dept ku yang kontraknya selesai beberapa bulan setelah kontrakku habis. Padahal temenku itu nilai appraisalnya jauuuh lebih rendah dari aku.
    Aku merasa terzolimi krn perusahaan bukan pilih pertahanin karyawan berdasarkan kemampuan, tp berdasarkan kapan tanggal kontrak dan saat itu apesnya aku yang tanggal kontraknya habis duluan. SPVku marah sama keputusan HRD dan akhirnya dgn caranya dia bisa extend aku 2bln lagi.
    Kasusku ini bikin heboh 1 kantor dan bikin karyawan jd gak respek sama perusahaan. Gak disangka setelah itu 12 org karyawan ikutan resign sebelum kontrak mereka habis dan diperlakukan sama kayak aku hehe.. Jadilah perusahaan sempet pincang krn kehilangan banyak karyawan sekaligus, tp dengan sombongnya bigboss gak mempertahankan salah satu dr ke12 org itu.
    Seperti dugaanku, pas temen 1dept ku kontraknya habis, dia gak diperpanjang (ya iyalah nilai appraisalnya rendah gitu)., dan sebulan setelah melahurkan HRD mohon2 sama aku untuk balik kerja. Sampe HRDnya nyuruh salah satu SPV yg deket sama aku untuk ngerayu aku spy balik kerja. Berpuluh2 kali di telponin sampe kyara usia 5bln akhirnya aku bilang kalo aku mau jd FTM aja dan akhirnya mereka stop telp minta aku untuk balik. Mang enak lo HRD hahaha..

    Sorry ya jd curhat, tp pengen bikin mama tania makin kuat aja. Jangan takut soal rejeki, karena matematika manusia dan Allah tuh beda. Kita gak akan pernah sangka rejeki datang dr pintu mana aja. Sekarang puasin main sama tania aja sambil lamar2 lagi, atau jd FTM sambil fokus ke toko online nya :)

    ReplyDelete
  2. Hai Ke,

    Aku ikut sedih bacanya. Memang nasib wanita yg sudah berkeluarga dan punya anak sering tidak adil ya, perusahaan kurang mau berkompromi dengan pegawai. Itu sebabnya aku selalu menghemat cuti, maksudnya kalo vaya sakit aku masih bisa pakai cutiku utk nemenin dia. Walopun pernah jg kejadian cutiku habis dan aku hutang cuti... hiks.

    Mudah-2an segera dapat kerjaan baru yg bisa bikin hati lega ya say... Sekarang kan ada toko, gimana klo itu aja diseriusin. Siapa tahu jd tambah berkembang, kan waktu udah lebih lowong kan ya..
    Sehat2 ya say.... salam buat semua... eh iya, maaf lahir batin ya....

    ReplyDelete
  3. @ mba motik dan Mba Zee

    makasih ya mba atas support nya.. ya aku juga percaya klo rejeki itu bisa datang dari pintu mana pun.. makanya aku tetep optimis..

    maaf lahir bathin juga ya..

    ReplyDelete
  4. Mbak aku juga sedih baca ceritanya...soale sepertinya sebentar lagi aku juga bakal mengalami nasib yang sama....kantorku bagai telur diujung tanduk, udah gak ada kerjaan sma sekali, dan bos selalu mencari2 kesalahan spy kary. gak betah dan mengundurkan diri. Tapi masalahnya aku kerja disini udh hampir 9 tahun. sayang dong kalau hrs keluar begitu aja tanpa pesangon. Makanya skrang aku lagi cari cara supaya kalau keluar meskipun sedikit dapat pesangon lahhh.....

    Untungnya krna udah lama disni, aku berani "ngelawan" bos. Tadi aja aku abis berantem sm bos heheheh.....

    bener rejeki itu udah diatur sama ALLAH, gimana kalau toko online nya diseriusin?? aku juga punya toko online yang baru buka 2 bulan lalu, dan tau ngga? ternyata omzetnya 21juta lochh....aku juga agak2 gak percaya tp itu kenyataannya...jadi aku sekarang gak takut seandainya di PHK toch aku udah punya usaha online....ayo mom jangan sedih lagi....

    ReplyDelete
  5. ya Allah bu, yang ikhlas yah. duh! jadi brasa ga enka bgt baru tau skrg. dah pernah curhat ma mba nike sebelumnya, pas baca curhatan mba nike jadi a bit feel guilty karena ga bisa di situ when that happened. maap ya bu.

    mungkin skrg dah lebih ringan ya bu perasaannya setelah curhat ma suami, nulis di blog dan sama2 tania tiap hari.

    bener bu, rezeki ga kemana, rezeki anak ada aja. tetep berdoa, usaha, dan bersyukur terus. insyaAllah berasa cukup ajah dah.

    smua udah diatur ama Allah. pelan2 kalo emang jadi FTM ato kembali kerja pasti ada jalannya.

    ntar kalo ada loker2, aletyunaw.

    skrg, slamet menjalankan keseharian bareng tania dan suami tercintah. sumpha! aku almost 3 bulan di rumah tanpa teh yani bikin aku cape memang, tapi puas, bangga, dan bahagia kahir bathin.

    jangan menyerah ya mba :)

    ReplyDelete
  6. ya Allah, ini toh cerita sedih sudah jatuh tertimpa tangganya :(

    yang kuat ya Ke.. memang serba sulit ya. Abis gimana lagi, namanya anak diopname kan.. yaa emang perusahaannya gak bisa naungin urusan beginian kali say. Semoga next dapet yang lebih baik ya. Amiin..

    ReplyDelete
  7. Halo Mbak,
    Salam kenal.
    Aduh baru baca blog nya jadi ikutan sedih. Soalnya ngerasain banget gimana perasaannya seorang ibu yang anaknya sakit, company bukannya support kita eh malah gak mau ngertiin kondisi kita.

    Tapi percaya deh, Mbak. Segala sesuatu itu ada hikmahnya. Memang kita belum merasakan hikmahnya sekarang, but one day pasti deh Mbak ngerasain hikmahnya.

    Kadang Allah tidak memberikan hal yang kita mau, tapi Dia akan memberikan hal yang kita butuhkan.

    Tetap semangat ya, Mbak...

    ReplyDelete