Cerita Sedih Part 1

kali postinganku mengenai masa-masa kesuraman dalam hidupku..lebaaayy banget sih..hhmm tapi ya beginilah adanya.. bulan agustus cobaan datang bertubi-tubi.. tapi ga bisa aq ceritain detailnya satu persatu tapi tetep akan aku ceritakan disini beberapa yg bikin aq makin terpuruk seperti orang yg sdh jatuh trus tertimpa tangga trus ditambah ketimpa tembok yg runtuh.. begitulah yg aku rasakan..sangat menyedihkan..aq sengaja cerita disini hanya utk dokumentasi bukan utk bermaksud apapun.. ngeri euy nanti klo ada salah kalimat atau kata bisa dituntut lagi..hehehehehe..
okeh..yuks di mulai ceritanya..

TANIA DIOPNAME

sejak setelah ultahnya tania mulai sakit batpil yg berkepanjangan..awalnya aq kira batpil biasa tp ternyata tidak karena sejak itu batpilnya ga sembuh-sembuh juga sampe hampir sebulan lebih..sempat disertai demam yg pertama ternyata anakku kena roseola karena sehabis sembuh demamnya timbul merah2.. selang kira-kira 2 minggu dari itu tania kembali demam lagi dan seteah di bawa ke dokter katanya radang tenggorokkan.. di resepi antibiotik dan akhirnya sembuh.. tapi tetep batuk pileknya masih ada tetapi memang makin berkurang.
lalu setelah sempat sembuh beberapa waktu tepatnya tanggal 20 agustus tania kembali demam pas sorenya.. alhamdulillah makan minum masih mau dan teratur hanya tubuhnya saja yg demamnya naik turun meski sudah di kasih tempra.. yang aku bingung kok sekalinya turun tidak sampai yang keringetan dan basah lepek gituh badannya.. sampai akhirnya hari ketiga demam yaitu tgl 23 agutus aku bawa tania ke UGD RSAB Harapan Kita.. di tes darah deh di situ.. hiks ga tega liat anakku dimabil darahnya tapi mau bagaimana lagi..

hasil tes darah pertama tania bikin aku lega karena trombosit normal cuma memang ada sedikit infeksi virus tapi katanya ga perlu khawatir dan klo sampe besok ga turun juga panasnya bisa kembali konsultasi ke DSA karena skrg yg menanganinya hanya dokter jaga.
esoknya sepulang kantor aku dan ayahnya tania memutuskan utk kembali konsultasi ke dokter walau pada saat itu badan tania tidak panas tapi juga tidak dingin banget.. aku takut klo tania tengah malam demam lagi.. dan rasanya kurang sreg klo tidak konsultasi ke DSAnya..

sesampainya di rsab HARAPAN KITA , setelah konsultasi ke DSA nya di bilang klo tania banyak lendir yg sudah mengental karena kelamaan batpilnya dan kali ini dia di resepi obat baru oleh DSA langganannya yg tau klo resepin tania obat kudu manis rasanya.. DSA juga menyarankan utk tes darah kembali utk liat trombositnya karena takutnya kena DB..

menurut dokternya banyak orang tua yang tidak tahu saat fase kritis DB, biasanya setelah hari ke empat sampai ke enam demam akan turun tapi justru pada saat itu koondisi trombosit sangat menurun dan bisa menyebabkan meninggal dunia.. ihh sereeemmm.. makanya tania pun langsung di cek kembali darahnya, DSA janji klo trombosit normal tania boleh langsung pulang tanpa konsultasi lagi ke DSA tsb. tapi klo ternyata turun jauh tania mau tidak mau harus di rawat.
menunggu kurang lebih 45 menit sambil main kesana kemari, akhirnya hasil tes darahnya keluar dan ternyata trombosit tania turun dratis dari normal itu sekitar 150.000 tapi malam itu tania cuma 105.000 dan dengan terpaksa DSA memutuskan untuk tania segera di rawat malam itu juga.. saat liat hasil tes darahnya aku langsung lemes ngebayang anakku harus di infus dsb.

setelah urus sana sini, tania langsung di bawa ke UGD lagi untuk di ambil darah kembali dan di infus... Ya Allah waktu tania di infus aku ga bisa ngeliatnya.. aku cuma memeluk anakku sambil merem.. yang megangin tangannya itu ayahnya beserta suster2.. kata ayahnya dilakukan 2 kali tusukkan jarum baru berhasil... nangisnya kejer banget tania saat itu..

ketika di kamar perawatan tania sudah dalam keadaan lemas tapi ga mau di tidurin di tempat tidur maunya bobo dalam pangkuan ku dan sepertinya dia trauma banget.. hiks kasian anakku.. malam pertama di RS aku di temani mama ku.. ternyata ngejagain anak kecil di RS lebih susah di banding ngejagain yg dewasa.. apalagi tiap hari tania di ambil darah 3 kali sehari.. sedih banget ngeliatnya.. setiap ngeliat orang yang tidak di kenal masuk ke kamar tania langsung nangis karena mungkin dia takut di apa-apain..
selama di rs trombosit makin turun dan turun dari 105.000 sampe 30.000.. itu semua sampe bikin aku stress.. klo menurut suster tania harus banyak masuk cairan dan terserah cairannya mau susu, air putih, jus buah dsb yg penting cairan utk menaikkan trombositnya. hari pertama tania masih mau koorperatif ketika di jagain sama aku dan ayahnya.. dia mau di suruh minum susu, juice jambu, air putih di campur sari kurma dsb sampe perutnya kembung dan membesar.. tapi pas hari berikutnya dia ga mau lagi.. susah bener di suruh minumnya apalagi makan.. selama di RS tania ga pernah ngabisin makanannya paling cuma 1-5 suap ajah.. dan selama di RS juga diapers nnya tania sebentar2 bocor karena dia banyak pipis dan BAB.. klo menurut suster itu normal..karena biasanya orang yg kena db akan sering buang air dan badannya terlihat membengkak sedikit.. dan tania memang seperti itu keliatannya.
susahnya itu ketika tania bobo di malam hari, biasanya kan dia utk cari Posisi yang pas itu harus guling2an di kasur tapi di RS agak susah karena tangannya di infus belum lagi ketika dia inget klo tangannya di infus dan infusnya pun kadang suka di tarik2 gituh..sampai pernah suatu ketika selang infusnya lepas dan darahnya keluar..
hari ketiga tania mulai mau sarapan dan minum banyak sampai pada akhirnya DSA memutuskan tania boleh pulang ke rumah karena trombositnya sudah mulai naik.. yang penting di paksa makan dan minum yg teratur dan minum obat nya juga harus di habiskan.. tania boleh di rawat di rumah karena fase kritisnya sudah lewat.

fiiuhhh leganya ketika tania boleh pulang.. dan bukan cuma aku dan keluarga yg senang.. tania pun tahu ketika dia di lepas infusnya..dia langsung bilang "da..dah..da..dahh.." sama suster dan juga temen2 sekamarnya. oia di dalam satu kamar itu ada 4 orang termasuk tania dan semuanya sama penyakitnya yaitu DB..dan tania yg paling kecil karena yg lainnya itu anak SD.. biasanya tania itu jadi hiburannya mereka kalo dia lagi mau di ajak becanda tapi tania juga biang rusuh klo malam suka nangis kenceng di saat para kakak2 itu bobo..taapi untungnya para kakak maklumin klo anak kecil yg satu ini emang cerewet..

pulang dari RS tania dapet 2 macam obat yaitu antibiotik dan obat batuk comtusi yang katanya sih khusus untuk batuk alergi.. Alhamdulillah setelah minum obat itu dan aku ganti susu nya tania sudah berkurang batuknya dan malah sampe detik ini sudah tidak ada sama sekali.. ya mudah2an susu nya yg kali ini juga bisa cocok terus yaitu pake susu dancow 1+ rasa vanila.. trus sampe seakrang aku masih menambahkan sari kurma satu sendok teh di susunya saat minum susu sesi pagi... dan sekarang nafsu makannya tania udah kembali normal bahkan minum susu nya nambah porsinya biasanya sekali minum sekitar 120 ml-150 ml skrg sekali minum 180ml- 240ml dan sehari tania bisa menghabiskan susu sebanyak 5 botol.. BB nya terakhir pas keluar dari RS adalah 11,2 KG itu bukan pake timbangan digital.

ya mudah-mudahan ini pengalaman pertama dan terakhir deh.. jangan sampe balik kesana lagi deh..ih amit-amit deh.. nyamuk nya jahat banget yg di gigit yang masih kecil mbok ya yg udah dewasa gitu yg digigit kan gampang tuh ngerawatnya...hehehehe..

7 comments:

  1. Amin amin ya robbalalamin.. Smoga Tania dan smua anak diluar sana (anakku juga) dijauhkan dari segala macam penyakit dan disehatkan terus badannya.

    ReplyDelete
  2. amiin ya allah moga rezeki sakit buat tania kali ini aja ya.,aku bacanya sambil ngebayangin farissa.apalagi saat ini juga farissa lagi batpil.Kebayang...pokoknya tania harus maem yang banyak lagi ya..sehat selalu ya sayang

    ReplyDelete
  3. semoga stlh cobaan ini berlalu mbak sekeluarga selalu di beri kesahatan ya.. amin.. :)

    ReplyDelete
  4. aku bisa ngebayangin gmn rasanya anak sampe dirawat di RS, sedih banget apalagi harus di infus. Semoga gak lagi2 ya...alhamdulillah tania udah sembuh, biasnya abis sakit emang minum susu dan makannya jadi lebih lahap ke.

    ReplyDelete
  5. Semoga nginep di RS nya cuma kali ini aja ya tania.. Jangan sampe ketemu suster2 buat diinfus lagi sayang.. :)

    Yang sabar ya mama tania.. Mudah2an sekeluarga dikasih kesehatan terus, amin..

    ReplyDelete
  6. semoga selalu di beri kesehatan amien
    tapi ceritanya kayaknya panjang nih sampe ada part nya he,,,,

    ReplyDelete
  7. semoga selalu di beri kesehatan amien
    tapi ceritanya kayaknya panjang nih sampe ada part nya he,,,,

    ReplyDelete