Satu langkah lagi

fiiiuuuhhhh...
lega rasanya klo sudah ngomong masalah ini ke orang yang bersangkutan dan aku tambah keyakinan untuk mengambil keputusan yaitu aku akan resign dari kantor ini pertanggal 21 nov'08..

sedih rasanya klo harus meninggal semua temen-temen di kantor ini karena mereka semua sangat baik tapi mau gimana lagi masa di kasih kesempatan sama Allah mau aku tolak.. apalagi hampir tiap malam aku berdoa untuk mendapatkan pekerjaan baru yang lebih baik dari yang sekarang.

keraguan sempat membayangi aku ketika mengambil keputusan ini karena memang aku penakut untuk mengambil sebuah keputusan. ada beberapa hal yang aku pikirkan sebelum mengambil keputusan ini yaitu
  • Aku takut di kantor baru aku tidak ada kesempatan untuk memerah ASI di karenakan load pekerjaan yang banyak.. poin ini nih yang bikin aku takut banget tapi aku yakin insya Allah akan ada terus jalannya asalkan aku mau berusaha dan tetap berniat memberikan ASI untuk tania ku
  • Jarak kantor yang baru nanti jauuuuhhhh banget dari rumahku.. kntr yang baru ini ada di wilayah sudirman sedangkan rumah ku di depok.. kebayangkan jauhnya..klo kantor yg sekarang kan di tebet deket banget sama kantor suamiku.. untungnya kantor yang baru tidak begitu jauh dari stasiun jadi kemungkinan besar aku akan menggunakan jasa KRL..tapi masih ragu juga sih karena pasti akan tambah lama ninggalin tania di rumah
  • lingkungan kantornya.. klo yang satu ini seh emang setiap mau pindah kantor pasti kita harus adaptasi dengan lingkungan baru dan aku rasa itu hal biasa klo ketakutan di lingkungan yang baru nanti orang-orang tidak bisa menerima kita dengan baik. dulu aku juga sempat takut ketika pindah ke kantor yang sekarang tapi ternyata teman-teman di kantor yang sekarang sangat-sangat baik dan kekeluargaan sekali trus dari mereka aku belajar banyak hal.
  • takut akan load pekerjaan yang beda banget sama pekerjaan sekarang alias takut disana nanti kerja rodi.. klo yang ini sih memang udah konsekuensi klo kerjaan banyak...lah wong kita di bayar kok untuk ngerjain itu semua...
  • takut ga betah.. klo yg satu ini wajar karena kita ingin mencoba ke rutinitas baru.. mudah2an ajah aku bisa bertahan dan kerasan disana
setelah berpikir panjang dan laaaammmaaaa akhirnya aku bulat kan tekad untuk menerima pekerjaan baru itu apapun resikonya nanti. Mudah-mudahan langkah yang aku ambil ini merupakan satu langkah yang terbaik untuk kemajuan ku dan insya Allah ini akan slalu diberkahi oleh Allah... Amien

No comments:

Post a Comment