Tulisan ini merupakan hasil featuring saya dengan suami saya.. kenapa saya harus sampai kolaborasi sama suami? simple ajah karena dia yang paling mengerti soal otomotif dan detailnya.. jadi saya todong dia untuk jadi penulis disini.. biar makin sip ulasannya!

Jadi kan menurut penelusuran saya ternyata postingan saya tentang review sepeda lipet, ternyata  sangat membantu.. Alhamdulillaaah saya banyak dapet feedback positif dari orang-orang mengenai tulisan saya itu.. karena ya mungkin memang belum ada tulisan yang mereview si sepeda itu.

teruuuus saya kepikiran dong sama tunggangan nya misua yang masih agak jarang reviewnya, kali aja klo di ceritain jadi postingan blogspot bisa ngebantu orang lagi.. lumayaan jadi bermanfaat untuk nambah pahala dan juga page view blog saya :D

sooo... ini lah masterpiece tulisan dari bintang tamu saya ini.. dimana dia yang ngga biasa nulis, akhirnya mau nulis juga setelah pakai jurus rayuan maut.. hihihihi...


Padahal salah satu resolusi terbesar saya saat ini adalah pengen kurus… #eh
Ngga deh lebih pengen bangeet bisa yang namanya nyetir mobil, mungkin orang bisa menganggap saya cupu baru mau belajar nyetir sekarang, disaat Jakarta sudah macet luar biasa dan jalanan sudah penuh dengan sepeda motor yang kadang terlihat bagaikan lalat jalanan, menurut saya.
Duluuuuu saya menganggap ngga perlu setir mobil, sampai pada saat ketika suami sakit ngga bisa bangun dan saya akhirnya meminta bantuan tetangga untuk nyetirin mobil ke rumah sakit. Waktu itu kebetulan saya sudah coba order taxi online, namun asli ngga dapat-dapat driver sampai akhirnya menyerah untuk memakai opsi lain.
Dari situ saya langsung bertekad mau banget belajar nyetir mobil, tekad udah bulet nih ceritanya tapi pas prakteknya ternyata nyali saya tidak mendukung. Awalnya saya belajar nyetir di lapangan khusus belajar mobil, merasa sudah lancar dan akhirnya pun dengan sombongnya saya minta sama suami untuk belajar langsung di jalanan.
Tapi ternyataaa nyetir mobil di jalanan beneran tidak mudah ya sodara-sodara.. asli begitu langsung terjun, trus ngelihat motor kesana kemari, belum lagi mobil-mobil lainnya.. saya langsung nervous dan hasilnya saya nyetir kaya orang mabok, goyang kanan kiri kaya orang mabok yang jalannya sempoyongan.. sampai akhirnya suami nyuruh saya berhenti nyetir dulu.
Ternyata punya anak cowo dibanding anak cewe itu beda bangeet.. saya baru merasakan sekarang, tepatnya di umur aryo menjelang 2 tahun ini, klo dibandingkan sama kakak-kakaknya dulu beda banget cara dan polah tingkahnya.

Aryo saat ini lagi suka banget main keluar, anti dia klo di rumah aja..begitu abis mandi pasti langsung minta pakai sandal/sepatuya untuk langsung pergi keluar rumah. Buibu yang punya anak cowo begitu juga ga sih anaknya?

Klo dua kakak cewenya dulu ngga begitu, mereka betah aja main didalam rumah. Bukan saya ngga suka anak main di luar rumah, suka bangeet malah tapi tau sendiri kan ya gimana kondisi saat ini, klo main di luar itu keamanannya gimana…huuhuhuhu kadang sedih dengan hal ini, karena jujur saja saya pun menghabiskan masa kecil saya dengan bermain di luar rumah bersama dengan abang saya.



Pas kemarin tau ada FUNTOPIA  persembahan dari Traveloka dan bekerja sama dengan Beyond Screen Production, saya langsung seneeeng banget. Wah ini pas banget buat aryo, pasti dia hepi karena selain outdoor akan ada banyak balon raksasa nya… dia kan juga histeris klo sama balon…langsung deh kebayang hepi nya muka aryo.

Semenjak menjadi seorang ibu, dipekan pertama bulan agustus berasa special banget.. karena pasti ditime line seliweran pembahasan tentang ASI dan juga seliweran moment-moment indah tentang menyusui, karena tgl 1 – 7 agustus diperingati sebagai pekan ASI Sedunia ( word breatfeeding week).

Pekan ASI kali ini berasa special buat saya, karena saya diundang untuk menghadiri event dari #AnmumIndonesia yaitu peluncuran platform online Anmum Mum to Mum yang diadakan di Hotel Fairmont, Jakarta.



Acara kali ini merupakan acara sharing session mengenai seputar asi dan menyusui, dengan di hadiri beberapa pembicara yaitu :


  • Rohini Behl, Technical Marketing Advisor, PT. Fonterra Brands Indonesia 
  • DR. Dr. Ariani Dewi Widodo, Sp.A(k), Dokter spesialis anak RSAB Harapan Kita 
  • Ines Yumahana Gulardi, MSc., Senior Nutrition Manager, PT. Fonterra Brands Indonesia 
  • Rinni Wulandari, Public figure yang juga seorang Ibu dari bayi berusia 4 bulan


Masih inget postingan saya sebelumnya mengenai gimana senengnya saya klo akhirnya visa untuk gowes keluar kota sudah di approve sama suami?

Nah.. sekarang waktunya saya bercerita tentang pengalaman saya kemarin ikutan event Lebarannya para sepeda alias tour de pangandaran..

Apa sih tour de pangandaran itu? Event tahunan yang diadakan oleh komunitas bike to work tasikmalaya. Event ini biasanya diikuti oleh banyak pesepeda, tahun ini saja katanya 3000 pesepeda yang daftar dari berbagai komunitas dan juga pecinta sepeda.

Gowes Tour De Pangandaran ini alias TDP menempuh jarak sekitar 107 km, mulai start dari tasikmalaya dan finish di pantai pangandaran. Semua jenis sepedah bisa ikuutan event ini dari mulai sepeda touring, sepada road bike, mtb, bmx dan sepeda lipat pun bisa.


Tanggal 30 Juni selalu menjadi tanggal special, apalagi tahun ini special banget.. gimana ngga special di tanggal itu saya berubah status jadi seorang ibu.. yes tanggal dimana si kakak andhin lahir.



Dan tahun ini adalah tahun ke sepuluh saya menjadi ibu.. time flies so fast.. bentar lagi anak sulung saya akan memasuki masa teenager alias abg.. klo ini bapak nya yang ketar ketir banget.. mendadak posesif judulnya mah.


with bday girl

Alhamdulillah ultah kali ini jadi special karena kita menang undangan cooking class with Barbie and cheff stella. Pas dapat undangan ini bukan kakak ajah yang senang, saya juga senang karena ngga nyangka akan menang.

Saat ini saya dan teman teman komunitas sepeda di kantor sedang mempersiapkan diri mengikuti
kegiatan gowes tiap tahun yang diadakan oleh komunitas bike to work kota Tasikmalaya yaitu Tour
De Pangandaran ke 9. 

Dimana kegiatan ini merupakan kegiatan gowes bareng sejauh kurang lebih
107 km.. doakan saya ya biar kuaatt..Start gowes di kota Tasikmalaya dan finish di Pangandaran.
Jujur ini pengalaman pertama buat saya, walau sejujurnya komunitas sepeda saya di kantor sudah
yang ke empat kalinya ikutan.. saya selalu berhalangan ikut dari tahun ke tahun, tapi tahun ini
alhamdulillah visa dari suami sudah keluar.. yeaayy akhirnya merasakan gowes di luar kota, bukan
hanya seputaran kota Depok, Jakarta dan Tangerang saja.

Kebetulan saya terlibat jadi seksi repot dikomunitas saya, dari mulai cari sponsor, urusan akomodasi,
konsumsi sampai seksi perlengkapan. Ternyata banyak juga yang harus dipersiapkan untuk event ini.
Selain persiapan untuk group, untuk pribadi juga banyak yang harus saya persiapkan.
Soal masak memasak saya selalu mentok..
Entah kenapa saya lebih tertarik beberes rumah dibandingkan dengan memasak, paling saya lebih suka baking untuk nyoba berbagai macam resep.

Tapi akhir-akhir ini lagi usaha banget pengen lebih kreatif lagi memasak dengan bahan dan cara yang minimalis trus yang penting anak-anak dan suami suka. Lagi suka nontonin yutub trus baca blog yang isi nya tentang masak memasak, goalnya sih pengen bisa mencapai tujuan di atas.. doakan ya..

Bersyukur banget, di era sekarang ini banyak juga makanan yang siap diolah dengan mudah seperti produk-produk keluaran So Good. Produknya macem-macem banget dan kemungkinan bisa ngilangin mati gaya dalam memasak jika kita lebih kreatif dalam mengolahnya.

Produk so good ini terdiri dari dua macam, yaitu siap olah dan siap masak. Siap Olah terdiri dari  beberapa macam olahan yang terbuat dari bahan dasar ayam, bisa untuk dimasak model apapun dan dalam bentuk rasa apapun sesuai kreasi kita.